Rabu, 24 Ogos 2011

Sebenarnya Cinta ( 5 )

VERSI AQILAH AFIQAH :

Penat seharian meraikan majlis ‘sambut menantu’ di rumah mertuaku amat berbaloi kurasakan apabila aku disambut dengan senang hati dan amat meriah oleh mereka.

Sebaik sahaja tiba di rumah mertuaku tadi, aku dan suami diarak dengan kereta kerbau. Kebetulan pula warna persalinan kami silver dan hitam. Dah jadi macam sedondon je dengan kulit kerbau yang membawa kami. Ditambah pula kerbau itu dihias cantik.

“ Cun lah kerbau kat kampung abang ni,” aku sempat mengusik suamiku sewaktu dia bersusah – susah membantuku turun dari ‘kereta’ itu apabila kami tiba di hadapan rumah mertuaku.

Kami sama – sama ketawa kecil. Sempat juga kami berpossing dengan kerbau yang cuntu. Aku lihat ramai juga tetamu yang berebut – rebut untuk mengabadikan kenangan bergambar di atas kereta tersebut.

Rumah mertuaku ini ku kira saiznya hampir sama dengan saiz rumahku. Dihadapannya terdapat kolam ikan dan taman kecil. Dalam telahanku, itu mungkin ruangan rehat keluarga.

Khemah makan lelaki dan wanita diletakkan berasingan. Bagi khemah makan keluargaku pula telah diletakkan label dan berhampiran dengan meja makan pengantin.Tanggapan pertamaku, nampaknya mereka menghargai keluargaku seperti mana mereka menerimaku dengan penuh meriah pada hari ini.

Aku dan suami dibawa terlebih dahulu ke ruang tamu untuk acara berkenal – kenal dengan keluarga suamiku. Sesak juga ingatanku untuk mengingati setiap ahli keluarganya yang teramatlah ramai. Ibarat seluruh susur galur suamiku berkumpul hari ini. Malah suamiku telah memaklumkan bahawa keluarganya sememangnya akan datang tidak kira dimana berada jika sekiranya sanak – saudara mengadakan keraian.

Ketika ku melangkah ke rumah yang menjadi tempat suamiku membesar itu, insan pertama yang menyambut salamku dan mengucup pipiku adalah ibu. Dia ku lihat mengalirkan air mata. Katanya terlalu gembira kerana akhirnya aku datang juga ke rumahnya. Aku benar – benar terharu mendengar kata – kata ibu itu. Bagaikan terbayang kembali peristiwa 3 tahun lalu.

Mujurlah suamiku merangkul pinggangku untuk membawaku duduk di pelamin yang disediakan, jika tidak mesti makin jauh menungku.


VERSI AFIF ASLAH :

Aku terharu dengan adik – beradikku yang benar – benar memberi sokongan kepadaku buat kali ini. Tidakku sangka majlis yang mereka sediakan untuk meraikan aku dan isteri semeriah ini. Jika diimbau kembali sambutan mereka semasa aku dan Zalia;bekas tunangku, tiada sebegini. Malah boleh dikatakan hanya aku yang beria – ria dalam segalanya. Mujur juga mereka begitu, jika tidak pasti lagi besar tamparan yang kami terima.

Isteriku ku lihat ceria dan langsung tidak mengeluh apabila diminta melakukan apa – apa sepanjang majlis berjalan. Ibu yang amat susah menerima menantunya sebelum ini berindak agak luar biasa. Isteriku depeluk dan diciumnya seperti terlalu rindu dan telah lama tidak ketemu.

“ Ibu, Afi nak juga,” aku sempat menyakat ibu. Ibu sekadar tersenyum dan mengucup pipiku.

“ Jaga anak ibu ni baik – baik tau. Suami yang berkuasa dalam rumah tangga. Bukan bermaksud suami sahaja yang dapat membuat keputusan tetapi suami yang perlu menjadi pentadbir. Jika gagal pentadbir, maka gagallah rumah tangga,” ibu berbisik semasa mengucup pipiku.

“ Terima kasih ibu,” aku terharu dengan kata – kata ibu itu. Tetapi hanya itu yang mampu aku lafazkan pada ketika itu. Bersyukur tidak terkira apabila ibuku menganggap isteriku ini sebagai anaknya sendiri. Alhamdulillah.

Majlis kami berakhir pada pukul 5 petang. Aku dan isteri solat asar berjemaah dan sekadar berehat sahaja selepas itu memandangkan semua aktiviti mengemas diuruskan oleh sanak – saudaraku dan pihak katering.


VERSI AQILAH AFIQAH :

Selesai solat, aku bersiap – siap untuk keluar membantu sanak – saudara suamiku mengemas. Pada asalnya suamiku melarang tetapi disebabkan aku yang berseungguh – sungguh akhirnya dia akur juga dengan kehendakku.

“ Ibu, buat apa tu? Apa yang boleh saya bantu?” aku menghampiri mertuaku yang kulihat sedang kusyuk mengira – ngira pinggan mangkuk di dalam beberapa biji bakul.

“ Ibu tengah semak jumlah pinggan yang dipinjam dari Mak Lang ni. Kejap lagi nak gi hantar rumah dia,” aku sekadar mengangguk.

Pekat betul loghat pahang dia. Mujurlah suamiku sekadar menggunakan bahasa Malaysia standart. Kalau tidak, pening juga setiap hari nak cuba faham.

“ Ibu tempah katering dari Mak Lang ke? ,” aku bertanya lanjut memandangkan aku difahamkan oleh suamiku bahawa majlis hari ini sepenuhnya disediakan oleh katering.

“ Tak. Ibu pinjam pinggan ni persediaan kalau tak cukup pinggan yang katering sediakan. Maklumlah, Mak Lang kan anak ramai jadi dia memang dah ada pinggan mangkuk siap – siap. Lagipun memang kalau keluarga kita buat kenduri, Mak Lang akan pinjamkan pinggan mangkuk ni. Takpe, nanti kita pergi sama – sama ke rumah Mak Lang ea,” ibu memegang pahaku ketika bercakap.

Aku menghadiahkan senyuman dan mengangguk tanda bersetuju dengan cadangan ibu. Wajah ibu yang agak berusia itu kulihat masih berseri walaupun ku tahu dia amat penat seharian melayan tetamu. Malah dia masih sabar melayan setiap pertanyaan aku. Aku rasakan seperti telah lama mengenali ibuku ini.

Aku membantu ibu menyediakan sedikit juadah untuk dibawa bersama apabila ke rumah Mak Lang nanti. Beruntung juga aku berada di dapur bersama – sama ibu, sekurang – kurangnya kini aku telah tahu makanan kegemaran suamiku. Tapi aku minta ibu rahsiakan dari suamiku berkaitan pertanyaanku itu.


VERSI AFIF ASLAH :

Berbunga rasanya hati ini apabila melihat kemesraan ibu dan isteriku. Pada awalnya aku ingin menyertai mereka tetapi tiba – tiba timbul rasa ingin mendengar isi perbualan mereka. Maklumlah, aku bukanlah benar – benar mengenali isteriku, mungkin dengan mendengar perbualan mereka aku dapat mengetahui perkara yang belum pernah aku ketahui sebelum ini.

Kebetulan dapur keringku itu ibu hiaskan dengan sebuah tirai yang membolehkan aku menyorot dibaliknya. Maka aku memilih untuk duduk betul – betul di bahagian yang membelakangi isteriku. Sememangnya dari posisi itu aku dapat mendengar segalanya dengan jelas.

Nampaknya perbualan mereka sekadar berkaitan keluarga aku. Dari pertanyaan – pertanyaan isteriku jelas menunjukkan dia cuba mengenali keluargaku.

Ada juga kadang – kadang ibuku tersilap tafsir pertanyaan isteriku dan memberi jawapan yang berlainan dari soalan. Namun isteriku kedengaran seperti sekadar mengiakan. Mungkin tidak mahu mengguris hati ibu. Aku tidak dapat menahan ketawaku. Mujurlah mereka tidak mendengarnya.

Hampir setengah jam aku begitu. Setelah berasa penat, aku berhasrat untuk beredar dari situ dan menyertai mereka. Tetapi tiba – tiba isteriku menanyakan satu soalan yang membuatkan aku rasa gembira sangat. Dia bertanyakan makanan kegemaranku. Rupanya dia masih mengingati kata – kataku sebelum ini.

Dengan hati yang keawan – awangan, aku beredar ke ruang tamu menghampiri sanak – saudara.


VERSI AQILAH AFIQAH :

Jam menunjukkan pukul 12 malam. Aku menyisir rambutku setelah selesai mengeringkannya. Terasa lega dan segar setelah air telaga yang dingin menyirami badanku sebentar tadi. Agak lama juga aku bersiram tadi.
Walaupun suamiku berleter kerana aku selalu mandi lewat malam, aku tidak mengendahkannya.

Hajat dihati sekadar ingin membersihkan badan sekadar yang boleh sahaja tetapi apabila bertemu air telaga yang dingintu, aku bagaikan tidak tersedar hampir setengah jam aku mandi. Mujurlah tiada orang yang menunggu giliran.

Ketika aku berjalan menuju ke bilik, aku bertembung dengan ibu dan abah.

“ Afi dah tidur Iqah? Kenapa dia tak teman kau mandi malam – malam macamni?,” abah bertanya.

Ibu ku lihat sekadar berdiam. Mungkin menanti jawapanku.

“ Abang tengah rehat. Alah bukan jauh pun bilik mandi tu abah, ibu. Lagipun Iqah yang tak bagi abang ikut tadi. Biarlah dia rehat,” aku menjawab sambil tersenyum.

Sebenarnya akupun tidak pasti apa yang suamiku sedang lakukan. Harap – harap suamiku tidak keluar bilik. Bimbang juga kalau tiba – tiba nanti terkantoi yang suamiku sebenarnya tengah mengajuk sebab aku tidak mendengar cakapnya tadi. Hehehe.

“ Abah ngan ibu taknak tidur lagi ke?,” aku menyambung dengan pertanyaan. Dengan harapan mereka tidak bertanya lanjut berkaitan kami.

Hampir sepuluh minit juga aku bersoal jawab dengan ibu dan abah tadi. Mujurlah akhirnya mereka meminta diri untuk masuk tidur.

Tiba – tiba lamunanku tentang peristiwa tadi terganggu apabila terdengar deheman dari suamiku. aku segera berpaling ke arahnya.


VERSI AFIF ASLAH :

Hasratku untuk melelapkan mata terbatal apabila tiba – tiba bau harum yang menyegarkan menusuk hidungku. Rupa – rupanya bau isteriku yang baru selesai mandi. Aku berpura – pura tidur. Dia kulihat tidak segan menukar pakaian dan bersiap – siap. Mungkin dia benar – benar percaya yang aku sedang tidur. Nampaknya berjaya juga lakonan akuni.

Aku sengaja memeluk bantal dan meletakkan berhampiran mukaku bagi memudahkan lakonan aku. Aku lihat isteriku termenung dan tersenyum seorang diri. Pada asalnya aku sekadar membiarkan tetapi rasa ingin tahu yang membuak – buak menyebabkan tanpa aku sedar aku berdehem dan bangkit dari tidur.

Satu perasaan tidak senang terbit dari hatiku. Aku sendiri tidak pasti apa yang aku rasakan sebenarnya.

“ Teringatkan sape tu?” aku bertanya kepada isteriku yang ku lihat agak terkejut.

Dia sekadar tersenyum dan menghampiriku.

“ Abang marah sayang lagi?” persoalanku tidak dijawab.

Aduh, lupa yang aku mengajuk dengan dia tadi. Macam mana aku boleh cair cepat sangatni.

“ Marah? Ada ke? Tak ingatpun,” aku cuba berdalih. Tidak mahu memberi peluang kepada isteriku menganggap aku mudah mengalah.

“ Jom tidur. Mesti abang dah penat. Abang,” nampaknya isteriku tidak mahu melayan kerenahku malam ini.

Aku sekadar berdiam. Fikiranku sekarang ini kosong. Aku sendiri tidak tahu kenapa. Aku sekadar memandang isteriku yang sedang duduk bersimpuh di tepiku. Tanganku yang masih memeluk bantal diambilnya perlahan – lahan dan dikucup.

“ Abang, maafkan sayang kerana belum memenuhi sepenuhnya tanggungjawab sayang,” dia kulihat memandang tepat ke mataku.

Aku masih berdiam. Aku sekadar membiarkan tanganku berada didalam pegangannya.

“Abang, abang menyesal mengahwini sayang?” aku terperanjat dengan persoalan isteriku itu.

Kenapa dia bertanya begitu. Adakah dia tidak bahagaia denganku? Adakah dia sebenarnya terpaksa menerimaku. Adakah tadi dia teringatkan kekasih hatinya? Adakah kedinginannya selama ini kerana hatinya bukan untukku?

Aku menarik tanganku dari genggaman isteriku.

“ Tidur ea. Penatlah,” aku tidak menjawab persoalannya. Setelah
memberi kata ringkas itu aku memalingkan badanku dan menarik selimut.

Aku tidak pasti bagaimana reaksi isteriku. Aku lagi tidak pasti kenapa aku jadi begini malam ini. Akhirnya aku melemparkan segalanya jauh dari fikiran dan memaksa mataku untuk lena ke alam mimpi.


VERSI AQILAH AFIQAH :

“Jangan menangis Aqilah. Kau kuat. Kau mesti kuat. Jangan tunjuk kau lemah,” aku cuba memberi dorongan kepada hatiku sendiri tetapi gagal.

Hari – hari gemilang dalam hidupku rupanya terlalu singkat. Kenapa ini yang terjadi. Belum sampai seminggu aku bergelar isteri. Kenapa mesti ini yang terjadi. Bukankah baru siang tadi aku dilayan bagaikan puteri.

Aku menyapu air mata yang tidak putus – putus mengalir di pipiku. Dadaku terasa senak dan sesak. Mungkin kerana aku menahan tangisan.
Apa salahku? Adakah sampai begini marah suamiku hanya kerana aku berkeras mahu mandi tadi? Salahkah jika aku mahu sentiasa indah pada pandangan matanya? Aku sekadar membersihkan diri sebelum bersama suami. Adakah itu satu kesalahan?

Perlahan – lahan aku turun dari katil. Ku capai jubah lalu ku kenakan ke badanku bagi menutupi baju tidurku yang khas ku belikan untuk dipakai hanya dihadapan suamiku. Tuala yang di sangkut di tepi tingkap aku gunakan untuk menutupi kepalaku. Hasrat di hati mahu ke bilik air bagi mengambil wuduk. Hanya itu yang terbaik kurasakan.

Aku sedaya mungkin menahan senduku. Khuatir didengari isi rumah memandangkan sepi malam membolehkan sesiapa sahaja terdengarkan senduku. Bimbang juga jika mereka mentafsirkan dengan pelbagai andaian nanti.

Aku menunaikan solat sunat tasbih. Mujurlah di rumah ini terdapat bilik solat jadi dapatlah aku bersolat tanpa mengganggu sesiapa. Di tikar sejadah aku memuji kebesarannya dan melepaskan segala gusar di hati. Seusai solat sunat tasbih, kusambung pula dengan solat sunat taubat. Mungkin ini kifarah di atas kesilapan – kesilapanku yang lalu.

Akhirnya aku tidak mampu lagi menahan esakan. Jika siang tadi aku rasakan aku berada di sebuah taman yang amat indah, kini aku rasakan aku tersepit di gua yang amat kelam. Bagaikan separuh nafasku dibawa pergi. Saat ini aku terlalu rindukan keluargaku. Terlalu rindukan pelukan ibu yang mendamaikan jiwaku. Terlalu rindukan ayah yang membuatkan aku ketawa saat aku berduka. Rindukan usikan adik – adikku yang menghiburkan saat aku lara. Rindukan semuanya.

Perit sangat hati ini bila mengingatkan saat suamiku menarik tangannya dan berpaling dariku. Aku terbaring di sejadah dalam tangisan.


VERSI AFIF ASLAH :

Aku terjaga dari tidur apabila jam berdering. Aku meraba – raba tempat tidur isteriku. Kosong. Mungkin dia telah bangun lebih awal.

Aku mengambil tuala dan terus ke bilik mandi. Hampir sepuluh minit aku menunggu kemunculan isteriku untuk solat berjemaah tetapi hampa.

Akhirnya aku solat berseorangan. Selesai solat aku membaca al-mathurat dan masih menanti isteriku.

Jam menunjukkan pukul 7 pagi. Isteriku masih belum kelihatan. Mungkin dia telah ke dapur. Tapi kenapa dia tidak masuk bersolat? Mungkin dia bangun awal dan terus solat tadi. Ealah, aku bangun tadipun sudah pukul 6 pagi. Subuh pukul 5.30 pagi.

Atau mungkin juga dia cuti. Entahlah. Aku tidak pernah tahu begitu detail berkaitan isteriku itu. Nama sahaja suami.

Aku malas untuk berfikir lanjut. Tambahan pula hari ini aku berjanji dengan abah untuk membawanya ke pekan. Katanya mahu mencari barang untuk keretanya.

Aku bersiap – siap dan terus mendapatkan abah. Telah menjadi tabiat abah untuk keluar ke pekan seawal pagi dan bersarapan di pekan. Maklumlah, rumah kami ini agak jauh dari pekan dan memakan masa hampir 2 jam.

“ Afi, kau tak bawa isteri kau sekali?” abah bertanya ketika kami mahu bertolak.

“ Takpelah abah. Biarlah dia teman ibu. Kasihan juga ibu berseorangan. Lagipun biarlah dia biasa – biasa dengan rumah kita ni,” abah sekadar mengangguk.

Walaupun hatiku sebenarnya tertanya – tanya ke mana perginya isteriku, aku tetap cuba mengatakan dia sedang berada di dapur bersama ibu. Lagipun, tidak terlintas difikiranku dia melakukan sesuatu diluar fikiranku.


VERSI AQILAH AFIQAH :

Kepalaku yang berdenyut – denyut membuatkan aku terasa berat untuk bangun. Namun mendengarkan alunan azan dari masjid berhampiran, aku cuba gagahi juga untuk pergi ke bilik air. Memandangkan bilik solat lebih dekat dengan bilik air berbanding bilikku, aku mengambil keputusan untuk bersolat di bilik itu sahaja. Tambahan pula aku tidak mahu mengganggu tidur suamiku.

Mungkin selepas solat nanti aku akan lebih bertenaga. Bolehlah aku sediakan sarapan nanti.

Selesai solat, kepalaku masih berdenyut – denyut. Tetapi aku cuba gagahi juga diriku. Aku terus ke dapur. Sekadar mahu melihat bahan – bahan yang ada untuk merancang sarapan yang mahu aku sediakan.
Rumah kelihatan sunyi. Mungkin semua sanak –saudara telah pulang ke rumah masing – masing. Aku sendiri kurang pasti.

Aku sangkakan aku paling awal, rupa – rupanya ibu lebih pantas. Dia kulihat sedang menyiang bilis. Di meja makan. Katanya mahu menyediakan nasi lemak pagi ini. Dia meminta aku menumiskan sambal. Katanya mahu merasa air tangan anak barunya.

Mujurlah aku hanya perlu menyediakan sarapan untuk 4 orang kalau tidak gugup juga. Maklumlah, akuni bukanlah pakar sangat memasak.

“ Nanti siap masak kita makan dulu lah. Abah kau tu kalau ke pekan biasanya terus bersarapan kat sana. Oh ya, Kalau Iqah teringin nak makan masakan orang sini, telefonlah Afi tu. Kat pekan tu macam – macam ada. Kalau kat kampung kita ni nak kena tunggu pasar rabulah. Kamu esok dah nak balikkan?”

Abang ke pekan? Aku tak tahupun. Masih marahkah dia padaku. Terasa sebak sangat dada ini. Tapi seusaha mungkin aku menahan dari mengalirkan air mata di hadapan ibuku.

Cukuplah mataku yang sembab ini yang mungkin menimbulkan curiga.
Selesai memasak, kami sama – sama bersarapan. Gembira aku melihat ibu yang berselera menikmati masakanku. Selesai bersarapan kami ke tanah pula. Ibu membawaku melihat – lihat kawasan rumah.

Banyak pokok buahan yang di tanam di keliling rumah. Sewaktu berjalan di bawah pepohon durian, harum bunga durian menarik perhatianku. Terasa rindu pada rumah. Teringat saat – saat musim durian. Pasti aku dan adik – adik berkejar – kejar mencari durian. Kami akan kumpulkan sehingga banyak dan makan beramai – ramai. Jika rezeki lebih emak akan membuat pengat durian dan mengagih – agihkan kepada jiran.

“Nanti musim durian Iqah balik tau. Kat sini setiap tahun akan ada pesta buah,” ibu menepuk bahuku sambil tersenyum.

Aku sekadar tersenyum. Selain pohon durian, terdapat perlbagai lagi pohon buah – buahan tetapi aku tidak kenali. Maklumlah, aku tidak terlalu mahir dalam mengenali pohon.

“ Assalamualaikum,” kami sama – sama berpaling.

Rupa – rupanya jiran ibuku yang datang bertandang. Ibu mengajak mereka ke dalam rumah.

Selepas bersalaman aku menuju ke dapur bagi menyediakan minuman buat mereka. Sedang aku membancuh air, ibu datang menghampiriku.

“ Kita hidangkan nasi lemak tadilah. Banyak lagikan?” ibu bertanya padaku. Aku mengangguk dan pantas menyiapkan dua pinggan nasi lemak untuk dihidangkan.

“ Iqah, kalau dengar apa –apa atau diaorang tanya apa – apa Iqah senyap je ea. Biar ibu yang jawab. Mereka tu lain sikit,” ibu membisikkan kepadaku.

Walaupun kata – kata ibu menimbulkan tanda tanya aku sekadar mengangguk. Aku membuntuti ibu membawa dulang hidangan.

“ Segak menantu hang. Patutlah hang tak kisah yang dulutu tak jadi,” Mak Minah memulakan bicara semasa kami duduk berhadap.

Aku dan ibu sekadar tersenyum. Walaupun bercampur dengan loghat Kedah, aku masih dapat menangkap maksud kata – katanya.

“ Aku nampak semalam budak tu ada datang juga. Makin cantik dia sekarang,” Mak Joyah pula menambah.

Ibu ku lihat masih berdiam dan sekadar tersenyum.

“ Eh, aku nampak dua – dua datang. Yang sorang tu siap bawa anak lagi. Budak tu lah cucu hang kan? Hang tak rasa nak bela dia ke?” Mak Minah bertanya sambil ketawa.

Wajah ibu ku lihat berubah merah.

“ Alah Senah, aku buat lawak ja. Hang janganlah naik angin,” Mak Joyah kelihatan gelabah.

Ibu masih membisu tetapi memberi isyarat agar aku masuk.

“ Makcik, saya masuk dalam dulu ea. Nak masak untuk makan tengah hari,” aku cuba berbahasa dengan mereka.

Walaupun aku bimbang untuk meninggalkan ibuku dengan keadaan begitu, sebagai orang baru dan tidak mengetahui maksud perbualan mereka, aku akur juga dengan permintaan ibu itu.

Aku melupakan perbualan mereka dan menyediakan bahan – bahan untuk makan tengah hari. Ku lihat terdapat ayam dan daging di dalam peti sejuk. Aku keluarkan untuk menyah beku. Sementara itu aku mengemas – ngemas dapur yang sebenarnya memang telah sedia bersih.

“ Makcik balik dulu ea. Hang ke yang masak nasi lemak tadi. Sedap. Terima kasih lah ea,” dua tetamu itu sudah mahu beredar rupa – rupanya.

Ibuku kulihat telah kembali senyum. Walaupun hatiku meronta – ronta mahu mengetahui maksud perbualan mereka, aku mengalah juga. Biarlah, aku tidak mahu kerana ingin tahu, mertuaku terguris hati.


VERSI AFIF ASLAH :

Hari ini aku rasakan jiwaku tidak senang. Ada sahaja yang kurang. Akhirnya aku menghubungi ibu. Bertanyakan keadaan isteriku. Ibu katakan dia sedang memasak di dapur.

Lega rasa hatiku. Tetapi sewaktu mahu memutuskan panggilan tiba – tiba aku terdengar pula suara Mak Joyah dan Mak Minah. Belum sempat bertanya kepada ibu kenapa mereka di situ, talian telah terputus.
Mahu menghubungi lagi, aku bimbang mereka bergosip yang bukan – bukan. Tetapi hatiku sebenarnya tidak dapat mengelak dari berasa bimbang.

“ Kenapa Afi? Tu lah. Abah suruh kau bawa Iqah tadi kau taknak. Orang kalau baru kahwin mane ade nak tinggal – tinggal isteri,” sempat lagi ayahku menyakat.

Aku sekadar ketawa kecil. Plastik berisi barang yang dibawa ayah segera ku capai. Walaupun kereta kami tempatkan tidak begitu jauh dari kedai tersebut, agak kasihan jika sekiranya bapaku terpaksa membawa barang – barang itu sendiri.

“ Afi, tadi abah telefon ibu kau, dia cakap Iqah dah masak. Jadi arini kita balik makan kat rumah la. Abahpun dah beli roti dan air tadi untuk kita alas perut,” abah memberi tahuku sebaik sahaja aku mahu berhenti di gerai kegemarannya setiap kali kami ke pekan.

Aku sekadar tersenyum. Tidak menyangka yang abah lebih memilih untuk merasa masakan isteriku dari masakan kegemarannya di situ.

Bergurindam juga perutku sebelum kami tiba di rumah. Setibanya di rumah, dari pagar rumah kami terbau wangi masakan yang di bawa angin.

“ Tak rugi kita tak berhenti tadi,” abah berkata dalam senyum.
Sebaik sahaja aku menjengah ke pintu rumah, kedengaran suara ibu dan isteriku sedang asyik berborak di dapur. Sesekali terdengar mereka ketawa kecil.

“ Abah rasa mereka belum siap sepenuhnya tu. Kita simpan barang dulu lah,” abah memberi arahan kepadaku sebaik sahaja aku membawa barang – barang yang dibeli keluar dari kereta.

Kami beriringan ke bengkel merangkap stor abah yang terletak di belakang garaj kereta. Kagum aku melihat bilik kecil itu yang sentiasa kemas dari zaman aku kecil lagi. Itulah abah. Sentiasa pentingkan kekemasan dan amat cermat. Aku hanya menerima genetik sifat ayah yang kemas sahaja. Bab cermat aku memang gred G 9 sahaja.

“ Abang dan Afi dah lama balik? Dah makan? ,” ibu menyambut kami di muka pintu sebaik sahaja salam diberi.

Satu kucupan dihadiahkan ke dahi ibu sebaik sahaja ibu selesai mengucup tangan abah selepas bersalam. Itulah perkara yang tidak pernah ibu lupa setiap kali berpisah atau bertemu dengan abah.
Mengalahkan aku yang baru berkahwin lagak mereka.

Memandangkan kami belum bersolat, abah mengajak aku, ibu dan isteriku untuk solat bersama. Usai berjemaah, kami menikmati hidangan tengahhari yang disediakan oleh isteriku. Bangga aku mendengar pujian yang tidak henti – henti daripada abah tentang keenakkan masakan isteriku itu.

Hatiku bukan sekadar gembira, malah kembali tenang. Tenang kerana melihat insan yang aku sayangi itu kembali senyum padaku.

Khamis, 11 Ogos 2011

Sebenarnya Cinta ( 4 )

VERSI AQILAH AFIQAH :

Hembusan bayu meyapu lembut ke pipiku. Damai dan tenang sekali hati ini melihatkan keindahan hamparan pantai yang indah bersih diserikan lagi dengan kegembiraan para pengunjung yang bersantai.

Rupanya kejutan buat kami hari ini adalah untuk bertemu dengan semua sanak – saudara. Jika kakak – kakak dan abangku dahulu emak dan ayah yang membawa mereka, kami terpaksa pergi hanya berdua. Apa alasannya aku sendiri tidak diberitahu.

“ Waalaikumussalam. Ada kat pantai. Iqah bawa abang Aslah tengok – tengok pantai. Ya, kami dah pergi semua rumah saudara macam yang mak cakap tu. Tak pe, kami mungkin balik lambat sikit, mak makanlah dulu ea. Baik mak. Assalamualaikum,” nampaknya rehat kami tidak boleh begitu panjang. Emak sudah mula bertanya bila kami mahu balik.

“Kenapa sayang?” suamiku bertanya sambil mengucup tanganku.

“ Mak tanya dah pergi semua rumah belum dan bila nak balik makan,” ku menjawab ringkas.

“ Sayang, kita makan kat luar boleh? Abangpun nak juga rasa date dengan awek abangni,” suamiku cuba membuat muka sedih meraih simpatiku.

“ Boleh tapi abang kena bagi tahu sendiri kat mak dan ayah yang kita makan kat luar. Pandai – pandailah ya abang mengayat,” aku mengenyit mata tanda mengusit suamiku. Dia senyum dan mencapai telefonnya.

Aku membiarkan suamiku berbicara ditelefon. Sementara itu aku terus melayan perasaan sambil menikmati keindahan pemandangan petang ini.


VERSI AFIF ASLAH :

“ Sayang, nak makan apa malamni?” aku mencuit hidung permaisuriku sebaik sahaja selesai berbicara melalui telefon.

“ Mana – manapun boleh. Yang penting abang suka,” isteriku menjawab dengan senyuman.

“ Ok, sayang bawa je mana – mana gerai yang paling kerap ayah bawa sayang pergi. Abang nak cuba masakan air tangan orang Terengganu ni,” isteriku sekadar mengangguk dan memberi isyarat untuk sama – sama menuju ke kereta.

Aku menghalang dengan menarik tangan isteriku. Dia hanya menurut. Lantas aku membawanya kedalam dakapanku. Ku palingkan isteriku menghadap ke laut.

“ Sayang, abang nak walau di manapun sayang tengok matahari terbenam, abang nak sayang ingat detik – detik ini. Abang minta maaf sebab tak dapat bawa sayang ke mana – mana untuk honeymoon. Tapi..”
Belum sempat aku berkata – kata, isteriku telah memintas.

“Abang, honeymoon tu bukan penentu kebahagiaan. Yang penting buat sayang, abang terima sayang seikhlas hati abang sampai bila – bila,” dia memandang tepat ke mataku

Kulihat matanya sedikit berlinang. Aku yakin, kata – kata yang dia luahkan adalah ikhlas tanda tulusnya dia menerimaku sebagai suami.
Kucupan ku hadiahkan di dahinya tanda terima kasih yang tidak ternilai.

“ Jom kita beredar. Hari dah makin gelapni. Kita solat dulu kat masjid berhampiran, nanti sayang tunjukkan kedai,” dia memaut tanganku lembut dan kami beriringan menuju ke kereta.

Dingin bayu laut kami tinggalkan dengan penuh bahagia di hati.


VERSI AQILAH AFIQAH :

Barisan pelanggan yang menanti giliran membeli makanan memukau suamiku. Kedai makan yang ku kunjungi ini telah menjadi kunjungan aku dan keluarga sejak aku kecil lagi. Malah kata emak, sewaktu ayah dan emak baru berkahwin lagi kedai ini telah wujud.

Bermula dengan sebuah warung kecil di tengah pekan kecil, kini menjadi sebuah restoran yang agak besar. Paling membanggakan, ia merupakan perusahaan anak melayu turun temurun. Kata ayahku, kedai ini kualiti perkhidmatan dan kelazatan tidak pernah merosot dan paling penting, harganya sentiasa berpatutan.

Suamiku meminta nasi kerabu dan nasi dagang. Aku pula sekadar meminta nasi ayam. Kata suamiku, dia mahu pengalaman pertama memakan makanan tersebut di negeri asalnya adalah bersama insan paling bermakna dalam hidupnya.

Terharu mendengar kata – kata suamiku. Dalam hatiku semakin penuh dengan kekaguman terhadap suamiku. Dia benar – benar cuba untuk mengambil hatiku.

“Abang, kita belum order airlah. Saya panggilkan…”belum sempat aku memanggil pelayan, suamiku menghalang.

“Kita cuba makan tanpa minum air dulu ea. Nanti baru kita munum. Kalau tidak nanti kita kenyang dengan air, macam mana nak habiskan makanan,” dia menjawab berkata sambil tersenyum lebar.

“ Mesti abang bimbang tak habiskan? Hehe. Ok, sayang order untuk sayang je ea,” sekali lagi aku dihalang.

“Mana boleh, kalau abang tak minum, sayangpun tak boleh minum,” dia masih berkeras.

Akhirnya aku turuti permintaan suamiku. Sebenarnya aku tidak begitu kisah jika makan tanpa air kerana aku telah biasa minum air hanya setelah 30 minit selesai makan. Bukan kerana diet tetapi kerana nak jimatkan masa. Hehehe.

“Semua sekali RM12,” selesai makan, kami terus ke kaunter pembayaran. Berjaya juga kami tidak minum setitik pun air.

Suamiku yang pada asalnya bimbang tidak dapat menghabiskan makanan akhirnya makan hingga menjilat jari. Siap ditambah dengan laksam lagi semangkuk. Kalau sebulan berterusan macamni, aku rasa berkali gandalah naik berat suamiku ini.

“Apa yang tersengeh sorang –sorangtu? Taknak kongsi dengan abang?” rupa – rupanya kelakuanku diperhatikan oleh suamiku yang sedang memandu.

“Takde pape. Abang, air,” aku cuba berdalih dengan menyuakan air mineral yang sememangnya tersedia di dalam kereta.

Ku suakan air dengan penyedut minuman dengan berhati – hati kerana suamiku itu sedang memandu. Dia meneguk sedikit dan mengucapkan terima kasih.

“Pandai ubah topik ea. Takpe, abang nak denda sayang. Sayang kena masak makanan kegemaran abang bila kita balik umah kita nanti.” aku tergamam.

“Nanti sayang tanya sendiri ibu apa makanan kegemaran abang dan sayang kena masak sedap – sedap,” aku sekadar berdiam mendengar arahan suamiku itu.

Takpelah, demi suami tersayang. Sayang? Betul ke aku dah mula sayang dia?
Suasana diam tiba – tiba dikejutkan dengan deringan telefonku.

“ Assalamualaikum. Ea mak. Kami dalam perjalanan. Belum sampai lagi. Kenapa mak? Owh, baiklah. Nanti kalau ada pape lagi mak bagitau lah ea. Jangan lambat sangat,” aku memandang suamiku sebaik sahaja panggilan diputuskan.

“Abang, kita pergi pasaraya sekejap boleh? Perlu cari beberapa barang untuk dibawa ke rumah ibu esok.” Suamiku sekadar mengangguk menandakan boleh.


VERSI AFIF ASALAH :

Parking kelihatan penuh. Hampir 10 minit kami sekadar berlegar – legar kawasan pasaraya tersebut bagi mendapatkan tempat.

“ Sayang, ini kali terakhir abang cuba cari tempat. Kalau tak dapat juga, sayang turun cari barang, abang jaga kereta. Boleh?” aku cuba mencari ikhtiar.

Isteriku sekadar mengangguk walaupun ku lihat wajahnya sedikit berubah apabila mendengar cadanganku tadi.

Nasib tidak menyebelahi kami. Tiada satupun ruang kosong buat kami. Akhirnya isteriku keluar berseorangan menuju ke dalam pasaraya tersebut. Aku hulurkan wang buatnya namun dia menolak dan melangkah pantas. Aku memandang isteriku melangkah sehingga hilang dari pandangan mataku.

Ku lihat ramai pengunjung yang hadir bersama keluarga. Kata isteriku, pasaraya ini sememangnya penuh setiap hari tanpa mengira hari cuti atau tidak. Mungkin kerana di negeri ini masih belum banyak pilihan pasaraya besar menyebabkan orang ramai lebih suka datang ke sini kerana mempunyai banyak pilihan.


VERSI AQILAH AFIQAH :

Aku terpaksa bersesak – sesak bagi mendapatkan barangan. Agak lama aku tidak menjejakkan kaki ke pasaraya ini. Kali terakhir rasanya semasa aku masih di tahun 2 pengajian. Itupun bersama emak dan ayah. Tidak banyak kelainan yang berlaku. Namun dapat kulihat orang ramai masih tetap setia mengunjungi pasaraya ini.

Lamunan tadi ku lemparkan jauh ke tepi setelah menyedari yang aku meninggalkan suamiku didalam kereta. Akhirnya aku pantas melakukan pemilihan barang – barang yang berkaitan.

Telah menjadi tabiatku, aku akan ke rak coklat bar bagi melihat harga cokalat – coklat kegemaranku. Nampaknya mahal harganya di sini. Aku letak kembali coklat tersebut dan melangkah ke kaunter pembayaran.

“ Semua sekali RM 250,” juruwang menyatakan jumlah pembelianku. Baru sahaja aku ingin menghulurkan wang, tiba – tiba.

“ Dik, tambah yang ni juga ea,” coklat bar yang kulihat di rak tadi kini berada di atas kaunter.

Aku tergamam. Rupa – rupanya suamiku kini berada di sisiku. Ku lihat dia keluarkan dompetnya lalu mengeluarkan kad debitnya. Duit ditanganku ditolaknya dan dia mengarahkan aku menyimpannya.

“ Degil betul isteri abang ni,” dia membisikkan ketelingaku sambil memandangku tajam. Ku sekadar diam dan membantu dia memasukkan plastik barang – barang kami ke dalam troli.


VERSI AFIF ASLAH :

“ Kenapa sayang letak balik coklat bar masa pilih tadi?” sebaik sahaja keretaku bergerak, aku memulakan persoalan yang bermain di benakku.

“ Mahallah. Biasanya RM 6 je tadi RM 7.80. Coklattu murah kalau ada promosi. Menunjukkan harga asalnya bawah dari RM 6. Itu yang sayang letak baliktu. Membazirje. Lagipun itu cuma nafsu, bukan keperluan,” isteriku memberikan penerangan panjang lebar kepadaku. Aku sekadar mengangguk. Agak kagum dengan pemikiran isteriku itu.

“ Dah lama ea abang perhatikan sayang? Kenapa tak datang dekat?” kini gilirannya pula bertanya padaku.

Aku sekadar senyum dan meminta dia mengambil minuman yang ku belikan tadi. Dia sekadar akur dan diam setelah persoalannya tidak dijawab.
Hampir 10 minit perjalanan, kami sampai ke rumah mertuaku. Jam menunjukkan 9 malam. Kelihatan keluarga isteriku sedang berkumpul di ruang tamu sambil berbual – bual. Kepulangan kami bagaikan dinanti – nanti oleh semua.

Riuh rendah anak saudara kami bersorak girang apabila isteriku mengeluarkan makanan ringan buat mereka. Biarpun sekadar 6 orang, bising mereka mengalahkan satu kelas budak – budak. Hujung bulan depan insyaAllah bertambah lagi dua. Kak Izan; isteri abang Iman dan kak Ilah sedang sarat mengandung.

“ Iqah dan Islah dah makan belum?” emak bertanya sebaik sahaja selesai kami mengangkat barang – barang.

“ Dah emak. Emak, tadi ibu ada telefon. Dia kirim salam kat emak dan ayah. Dia tanya berkaitan rombongan kita esok. Pukul berapa dijangka sampai.” Perbualan kami berterusan dengan pelbagai lagi topik.

Aku begitu senang dengan keramahan keluarga mertuaku ini. Bagaikan telah lama aku mengenali mereka.

Isteriku dan kakak – kakak iparku telah hilang ke dapur bagi menyiapkan barangan yang hendak di bawa esok.

Malam terus berlalu dengan penuh bahagia. Semoga angin yang damai ini akan terus berkekalan untuk esok dan sampai bila – bila .

Bersambung…..

Isnin, 8 Ogos 2011

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTVWXYZ...missing U


Sebulan telah berlalu. Seribu satu kenangan telah tercatat dalam kamus hidupku selama berada di penempatan praktikal ini. Bab kata ibuku, zaman yang paling indah adalah di saat kita bergelar pelajar. Walau apapun silap kita, kita masih boleh dimaafkan. Apa jua kekurangan kita, orang akan menganggap kita masih belum matang dan perlu diberi peluang.

Biarpun ini bukanlah kali pertama aku perlu meninggalkan tempat praktikalku, kali ini aku rasakan amat berbeza. Aku sendiri kurang pasti apakah puncanya. Mungkin kerana di sini terlalu banyak perkara yang berlaku. Atau mungkin juga kerana inilah terakhir kalinya aku bergelar pelajar memandangkan selepas ini aku akan bercuti panjang dan kembali lagi ke suatu tempat dan masa yang belum pasti bagi meneruskan perkhidmatan ku sebagai seorang pekerja. Ya, sebagai seorang pekerja. Bermakna zaman pelajar ku telah tamat dan tanggungjawab yang bakal ku terima semakin besar.

“ Erlis, jomlah kita ambil gambar. Semua encik ada kat depan tu,” rakanku Hartini datang sambil memimpin tanganku untuk bersama – sama menghampiri kumpulan pegawai yang sememangnya kami selesakan dengan panggilan encik sebagai tanda hormat.

Menjelang asar, aku dan rakan – rakan telah selesai mengemas kembali bilik rehat kakitangan yang tadinya kami jadikan sebagai ruang untuk majlis perpisahan kami.

“ Adik, nanti korang semua pergi tak kenduri Encik Azmi?,” Encik Ehsan, seorang pembantu tadbir menyapa kami semasa kami berehat – rehat bagi melepaskan penat.
“Kenduri? Kenduri apa encik? Dia nak pergi haji ke? Lambat lagikan musim haji?” rakanku  Asma bersuara menyatakan kemusykilannya.

“ Kahwinlah. Akhirnya bertemu juga jodoh dia. Mungkin dia belum sempat bagitahu. Ni dia kadnya,” Sofea memandangku sambil mengambil kad yang diberikan oleh Encik Ehsan.

Kad yang bewarna silver itu bertukar – tukar tangan hinggalah sampai kepadaku. Bagaikan luruh hatiku. Ya Allah, kenapa aku berperasaan begini? Sepatutnya aku gembira dengan berita baik ini.
Sofea yang berada disebelahku mengenggam erat tanganku. Ku fahami maksud tersirat tindakan Sofea itu lalu mengangguk dan memberikan senyuman kepadanya.

“ Encik, kami dah nak beransur dah ni. Tadi penyelaras kami telefon dan maklumkan kenderaan kolej mungkin datang petangni. InsyaAllah akan datang kita ketemu lagi,” aku memulakan bicara sebelum beredar pulang.

“ Jom kita jumpa semua kakitangan dahulu,” Hartini pula menyambung kata. Kami semua bergerak serentak bertemu dengan setiap kakitangan. Tirai pertemuan kami dan kakitangan di pejabat ini kami labuhkan dengan ucapan penghargaan dan sedikit bingkisan kecil tanda ingatan buat mereka.

********************************************************************************

Setahun berlalu. Diploma yang kumiliki masih gagal untuk ku gunakan bagi menempatkan aku sebagai salah seorang warga Malaysia yang bekerjaya. Mungkin kerana aku tidak pernah memiliki pengalaman pekerjaan. Disebabkan kegagalanku itu, aku dengan rela hati merasmikan diri aku sebagai pekerja di sebuah pasaraya dinegeri kelahiranku ini. Namun demikian, itu tidak bermakna aku telah berputus asa. Tidak cukup dengan menghadiri temuduga terbuka, aku membuat pula permohonan melalui internet, telefon, rakan – rakan, sanak –saudara dan apa juga cara yang aku ketahui.

Pada malam yang hening ini, aku meneruskan lagi usahaku. Biarpun hampir 85% daripada permohonanku telah memberi jawapan, tiada satupun yang menunjukkan tanda – tanda aku diterima.

Buntu dengan keputusan yang ku perolehi, aku cuba menenangkan fikiran dengan membuka laman sosial yang telah hampir setengah tahun aku tinggalkan. Wow, banyaknya pesanan yang aku terima. Satu persatu ku teliti nama penghantarnya. Tiba – tiba aku terlihat pesanan dari sahabat karibku ketika di kolej dulu; Sofea. Lalu ku melakukan double click pada pesanan tersebut.

                “ Assalamualaikum.  Erlis,apa khabar? Begitu lama engkau menyepi tanpa khabar. Sebenarnya mesej yang kuhantar ini mempunyai satu perkara yang amat penting untuk ku sampaikan. Entahlah, saat aku menekan papan kekunci ini, aku rasakan perasaan yang amat bercampur baur. Antara takut, bimbang dan kesedaran terhadap tanggungjawab atas perbuatanku sebelum ini.

Erlis, pasti engkau tertanya – tanya apa perkara yang aku maksudkan sebenarnya bukan? Aku janji akan jelaskan segalanya nanti. Tapi aku mohon pada kau. Tolong bagi respon kepada pesanan akuni. Agar aku pasti yang aku benar – benar menghubungi Erlis Elysa binti Erman.               
                        Sahabatmu : Sofea Safuan           

Aku menekan bebutang kekunci balas bagi menjawab pesanan yang kukira telah dihantar kira – kira 3 bulan yang lalu.

            “ Waalaikumussalam sahabatku. Benarlah. Inilah insan yang kau cari itu. Kenapa sebenarnya? Engkau apa khabar? Cuba ceritakan semampumu. Agar engkau tidak lagi dalam gusar. Oh ya, maafkan aku kerana baru sekarang menjawab pesananmu ini,”

Pesanan ringkas itu ku hantar. Di saat aku ingin keluar dari laman sosial itu tiba – tiba seseorang menegurku dilaman berbual. Rupa – rupanya Sofea. Dia juga sedang keudara.

************************************************************************************

Semingu berlalu. Pertemuan semula dilaman siber bersama Sofea agak memberi kesan kepadaku. Ramai yang menegurku di atas perubahan ini. Paling ketara, aku yang sering mencatat sejarah kerana sukar untuk bercuti walaupun sakit akhirnya memohon cuti tanpa gaji selama seminggu dari bosku pagi tadi.

Hari ini genap seminggu aku tinggalkan makan dan minumku. Bukan diet tapi tekakku terasa kejang untuk menelan sebarang makanan atau minuman. Kepalaku memang sarat dengan memori setahun yang lalu. Dan memori itu jika dulu ku anggap sebagai kenangan terindah tetapi kini kurasakan sebagai kenangan yang paling mengaibkan.

Kali ini buat kesekelian kalinya air mataku menitis lagi. Perbualanku melalui perbualan di laman sosial bersama Sofea kembali jelas terimbau. Satu persatu pengakuan dan penceritaan balik dari Sofea membuatkan aku benci pada kesilapanku kerana jatuh hati pada seorang yang amat mustahil untuk kumiliki. Paling bodoh kerana aku meluahkan isi hatiku itu pada Sofea padahal aku sendiri telah sedar bahawa itu cuma mimpi di siang hari. Sewajarnya aku simpan itu semua dihatiku. Pasti aku tidak akan rasa sepedih dan semalu ini.

Aku kembali hanyut lagi. Hanyut dalam imbauan kenangan yang belum pasti mampu untukku lupakan biarpun setahun telah berlalu

***********************************************************************************

“ Encik Azmi tu baru umur 38 tahun, belum berkahwinpun lagi. Dia beruban dan nampak berusia mungkin kerana masalah kesihatan. Lagipun dia banyak sangat tanggungjawab. Baru sekarang dia ada ruang untuk tumpukan pada diri dia. Selama ini dia cuma fokus pada kerjaya dan jaga emak dia. Dengar cerita emaknya sakit. Jadi dia sanggup bekorban bagi menjamin emaknya terjaga dengan baik,” rakanku Hartini yang memang terkenal dengan kepakaran bergosip  memulakan istirehat petang kami dengan cerita panas yang aku sendiri kurang pasti dari mana sumbernya.

“Engkau ni kalau bab bercerita, yang mustahilpun macam betul. Ni lawak mana pula yang kau celup ni? Dah, jangan nak mengarut,” Sofea menyakat Hartini yang dari tadi menggayakan tangannya sambil bercerita; tak ubah seperti seorang pencerita profesional.

“ Betullah. Puan Ain dan Pak Sudin yang bercerita tadi. Dia usik aku dan Asma ni. Katanya, kalau sesiapa yang dapat Encik Azmi pasti bertuah. Ibarat basuh kaki je nak masuk rumah,” Asma ku lihat terangguk – angguk menandakan dia menyetujui dan membenarkan cerita Hartini.

Aku sekadar tersenyum dan tidak mengambil bahagian dalam menghangatkan lagi gosip tersebut. Tapi sesuatu yang pelik berputik di hatiku. Satu rasa kagum dan rasa ingin lebih mengenali Encik Azmi.

Tapi kenapa aku mesti rasakan perasaan ini? Bukankah aku tidak percaya pada lelaki? Bukankah aku takut memikirkan perasaan yang bakal berputik jika aku mengenali lelaki?

Usah begitu cepat membuat  telahan songsang. Aku bukanlah pecinta kaum sejenis. Aku cuma salah seorang mangsa keadaan yang disekelilingku dipenuhi insan yang kecewa dengan ‘sesuatu’ yang bergelar lelaki.

Kakakku ditinggalkan suaminya disaat sarat mengandungkan anak ke-2. Alasan jantan itu, kakakku gagal memenuhi  tanggungjawab melayan dia sebagai suami? Gagal? Lalu apakah perut kakakku yang memboyot buat kali ke – 2 hasil dari perkahwinan mereka itu sekadar satu eksperimen yang gagal? Adakah jawatan, rumah besar dan kejayaan yang dia kecapi hasil pertolongan kakakku itu satu kegagalan buatnya?

Sepupuku pula pernah menjadi tajuk hangat di akhbar tempatan apabila dia disimbah asid oleh bekas kekasihnya disebabkan sepupuku itu menerima pinangan lain. Padahal pinangan itu diterima setelah bekas kekasihnya itu meninggalkannya dengan hinaan dan berasmaradana bersama rakan serumah sepupuku. Tidak cukup dengan itu, dia memukul sepupuku dan merampas semua barang kemas sepupuku.  Akhirnya sepupuku yang malang itu hingga hari ini menerima kecacatan yang kekal dan  masih menanti insan yang bakal menyuntingnya bukan kerana paras rupa.

Ibuku pula seorang usahawan berjaya. Memiliki ramai teman lelaki yang aku sendiri tidak mampu ingati. Mujur sahaja ibuku itu masih menjaga batas pergaulan. Biarpun ramai teman, ibu kulihat tidak pernah berlebih – lebihan. Dia juga selalu menjelaskan kepadaku bahawa semua itu adalah strategi bagi memastikan perusahaannya terus berkembang. Entahlah, aku sendiri kurang arif untuk menjelaskan secara terperinci. Sebagai anak aku cuma mampu berdoa agar ibuku tidak tersasar.

Di dada – dada akhbar pula setiap hari dibangkitkan berkaitan isu penceraian. Tidak kira bangsa, darjat mahupun usia. Malah ada yang berkahwin tidak sampai seminggu. Jadi apakah sebenarnya erti perkahwinan? Apa erti sebenar sayang yang mereka canangkan sebelum perkahwinan? Apa nilai cinta yang sebenarnya sehingga kekejaman yang aku lihat melebihi kebaikan?

Aku kira biarpun ini sekadar 5 % dari faktor yang menyebabkan aku menjauhi lelaki, aku yakin itu cukup membuatkan sesiapa sahaja turut bersetuju denganku.

*************************************************************************************

Hari berganti hari. Tanpa aku sedari aku mula meneliti setiap inci pelakuan Encik Azmi. Kagum. Mungkin itu perkataan yang paling tepat buat aku tafsirkan perasaanku ketika ini terhadapnya. Lelaki yang berusia lewat 30-an itu tidaklah memiliki rupa yang begitu menarik. Ketenangan wajahnya dan keperibadiannya yang sopan tetapi tegas membuatkan sesiapa sahaja menghormatinya dan  berasa  senang jika berurusan dengannya.

Biarpun aku sering memerhatikannya aku masih selamat kerana aku yakin dia tidak menyedarinya. Perkara yang menyebabkan aku yakin adalah kerana dia tidak pernah menyebut namaku sepanjang aku praktikal di pejabatnya itu. Malah aku rasakan tidak mustahil dia tidak menyedari kehadiranku.

Namun amat berbeza bagi sahabat karibku si Sofea. Dalam diam rupanya dia menghidu tabiatku yang memerhatikan Encik Azmi. Setelah hampir seminggu aku sedemikian, Sofea memberanikan diri bertanyakan kepastian kepadaku. Sebagai sahabat, aku mempercayai Sofea. Aku ceritakan segalanya yang terkandung di hatiku.

Sofea amat teruja setiap kali aku bercerita perihal perasaan harianku berkaitan Encik Azmi. Katanya dia senang melihat aku setiap hari bersemangat untuk bekerja. Katanya juga, penangan Encik Azmi yang positif ini amat wajar untuk diteruskan agar aku terus ceria dan optimistik. Sofea memang bijak jika menyusun kata. Mungkin itulah sebabnya aku yang pendiam ini dapat kekal bersahabat dengan Sofea sejak tahun pertama pengajian lagi.

Aku terus menjadi pemerhati sepi sehinggalah minggu akhir sebulan penempatanku di situ. Bohonglah jika aku katakan aku tidak berharap dia menegurku atau setidaknya menyatakan bahawa dia tahu aku wujud disini. Hinggalah pada suatu hari sesuatu yang amat kunantikan berlaku.

“Elysa, dah hampir sebulan awak di sini. Apa pandangan awak? Apa yang awak dah belajar di sini?” adakah aku bermimpi? Dia panggil nama aku? Elysa? Tidak mungkin. Nama itu bukan semua orang mengetahui nama penuhku itu. Bukankah dia tidak pernahpun menyedari kehadiranku?

Aku masih terdiam. Buat pertama kalinya aku bertentangan mata dengan seorang lelaki dan jiwaku amat bergetar. Jantungku berdegup kencang. Lidahku kelu. Tanpa aku sedari air mataku mengalir. Aku menangis? Tapi aku tidak sedih. Apa sebenarnya perasaanku ini?

Akhirnya aku tewas. Pandangan mataku beralih pada hamparan kertas dimejaku. Aku sekadar senyum dan menjawab seringkas – ringkasnya.

Itulah pertama dan terakhir perbualanku dengannya. Dan itu aku yakin bakal menjadi kenangan yang terkubur sepi sebaik sahaja hari terakhirku disitu. Aku dan rakan – rakan dihadiahkan dengan sekeping kad jemputan perkahwinan sebelum kami kembali ke kolej.

Biarpun kecewa yang amat menebal, aku yakinkan juga diriku bahawa ini pasti ada hikmahnya. Dan akan aku kunci pintu hatiku kali ini serapat – rapatnya. Biar udara juga tidak mampu menyelit masuk.

*************************************************************************************

Peristiwa setahun yang lalu itu terus lenyap dari khayalanku tatkala ketukan yang bertalu – talu datang dari pintu bilikku. Kedengaran suara kakakku yang memanggilku untuk makan beramai – ramai.
Perlahan – lahan aku menghampiri pintu dan membukanya. Ku berikan sebuah senyuman buat kakakku. Lantas aku menolak ajakkannya secara baik. Dia akur dan berjalan pergi meninggalkan aku meneruskan menunganku.

Aku perlahan – lahan menuju ke meja komputerku. Ku melihat sejarah perbualanku dengan Sofea minggu lalu. Perlahan – lahan air mataku mengalir lagi. Semakin laju dan terus laju. Mahu sahaja aku putuskan diriku dari alam manusia ini. Terlalu malu rasanya diri ini.


*************************************************************************************

SOFEA   :Erlis, kalau aku cakap kan sesuatu, boleh kau janji kau akan maafkan aku?
MINE     :Lain macam je bunyinye. Kenapa ni? Cuba kau ceritakan dulu
SOFEA   : Erlis, kau tahukan aku sayang kau. Kalau kau sedih aku merana, kalau kau gembira aku bahagia.
MINE     :Kenapa kau tiba – tiba puitis sangat ni? Ok, aku janji aku akan maafkan kau ok? Tapi kau nak      kau cerita betul – betul
SOFEA   : Lis, aku dah tikam kau dari belakang. Aku dah jadi kawan paling jahat kat dunia ni.
                Maafkan aku Lis. Maafkan aku.
MINE     : Apa yang kau repekkan ni? Cuba kau cerita elok –elok, aku tak faham.
                Bila kau tikam aku? Kau sakitkan hati akupun kau tak pernah.
SOFEA   :Kau ingat tak Encik Azmi?

…sepi hampir 30 minit berlalu. Apa sewajarnya aku katakana? Kenapa mesti berkaitan dia?

SOFEA   : Erlis? Kau ingat tak?
MINE     :Ya, aku masih ingat. Sofea, yang lepas biarlah berlalu. Kita doakan kebahgiaan dia ok?
SOFEA   : Babe, tolong dengar dulu. Aku tahu kau pedih bila kau sebut pasal dia. Tapi aku dah tak               sanggup hidup dalam sengsara kerana terpaksa simpan berkaitan hal ini.
MINE     : Apa maksud kau ni? Aku tak faham. Takkan kau isteri Encik Azmi? Kau bukan kan?
SOFEA   : Ish ke situ pula dia. Bukanlah. Lis, kau ingat tak yang aku tanya kau. Adakah kau akan terima      kalau encik Azmi betul – betul pinang kau. Ingat?
MINE     : Ea, aku masih ingat. Sebab itulah soalan paling bodoh pernah aku jawab dan dari situlah angan                – angan paling mustahil pernah aku ciptakan. Sampai aku sendiri akhirnya merana.
SOFEA   : Lis, sebenarnya aku bertanya kerana aku benar – benar mahu tolong kau. Aku nak sangat          tengok kau bahagia. Aku…
MINE     : Sofea, jangan cakap yang kau dah cuba malukan aku. Apa yang kau buat sebenarnya masatu?
SOFEA   : Aku berikan alamat dan nombor telefon kau kepada encik Azmi. aku cuba perkenalkan engkau               kepada dia. Bukan sebagai seorang pelajar tetapi sebagai seorang gadis yang amat sesuai untuk        disunting menjadi permaisuri hidup.

…aku menyepi. Perlahan – lahan air mata membasahi pipiku. Tanganku lemah longlai.

SOFEA   : Erlis, demi Allah niat aku baik. Encik Azmi juga ku jangka memunyai perasaan yang sama             dengan kau. Malah dia mengatakan sesuatu buatku yang membuatkan aku orang paling terkejut     semasa menerima kad undangan perkahwinannya.

….masih sepi. Aku amat buntu.

SOFEA   : Dia katakan bahawa dia menyedari keistimewaan pada dirimu sahabatku. Tapi dia         menyambung lagi dengan menyatakan, jika benar kamu yang terbaik buat dia, pasti kamu akan      tetap milik dia. Demi Allah Erlis, aku tidak mereka – reka cerita.
MINE     : Sofea, terima kasih sahabat. Cukuplah disini cerita itu. Aku redha dengan segala ketentuanNya.              Biar apapun berlaku, aku mahu kau tahu kau tetap sahabatku dunia akhirat.

*************************************************************************************

Hari –hari mendungku telah berlalu. Pagi tadi aku menerima dua berita penting. Pertama aku telah mendapat pekerjaan yang setaraf dengan kelayakkanku. Perkara ke – 2, aku bakal bekerja bersama – sama Sofea. Secara kebetulan, syarikat yang bakal kami berkhidmat ini merupakan syarikat yang sama dengan tempat terakhir penempatan kami semasa pengajian dahulu. Cuma bezanya ini merupkan cawangan terbarunya.
Masa terus berputar, aku makin dapat menyesuaikan diri dengan pekerjaanku. Hubunganku dengan Sofea makin akrab. Benarlah kata orang. Salah faham itu boleh mengukuhkan dua hati jika diselesaikan dengan cara yang betul.

*************************************************************************************

“ Waalaikumussalam. Hujung mingguni? Penting sangat ke ibu? Baiklah,” talian diputuskan. Sofea yang dari tadi sekadar mendengar perbualanku mul menunjukkan wajahnya yang ala - ala rombongan kak Kiah yang tak menyabor – nyabor.

“Jom ikut aku balik kampung hujung mingguni. Ops, kau jangan tanya banyak. Aku sendiripun cuma tahu yang kau perlu balik kampung hujung minggu ni.” Aku menyatakan jawapan dan memberi penyataan bagi memastikan kepalaku yang sedang kusut ini tidak di bebankan lagi dengan persoalan yang bertubi – tubi dari Sofea.
Sofea sekadar diam dan menyetuji permintaanku.

************************************************************************************
“Babe, kau serius ke nak terima pinangantu? Kau tak takut…”belum sempat anak dara tua ni; Sofea, menokok tambahkan persoalannya yang berbelit – belit aku mengambil sepotong kek lalu kusumbatkan ke mulut yang berbibir mungil ala – ala Angelena Jolien  itu.

“ Esok kau jadi pengapit aku. Siapa tahu, kot – kot nanti pasni kau pula yang disunting,” aku bersuara sebaik sahaja dia terdiam kerana mulut yang dipenuhi kek tadi.

Dalam diam aku sebenarnya takut. Takut sakit dikecewakan lagi. Tapi disebalik kebimbangan itu aku yakin. Malah amat yakin. Yakin bahawa ini semua ketentuanNya. Jika Dia yang menarik rasa kasih ku pada lelaki, lalu mengujiku dengan rasa kasih pada encik Azmi lalu dia bagi pula aku kekuatan menghadapi luka kekecewaan, pasti dia lebih – lebih lagi mampu untuk mengurniakan pasangan yang terbaik buatku.
Malah hatiku sebenarnya telah dapat mengagak hal ini yang ingin ibuku sampaikan semasa dia menghubungiku sebelum ini.

Semalam, semalaman aku bermunajad agar diberi keyakinan dan kekuatan untuk memastikan keputusan dan tindakan yang bakal aku lakukan adalah yang terbaik buatku, agamaku dan insan – insan sekelilingku, di dunia dan akhirat. Aku juga berdoa agar apa jua ujian yang bakal aku hadapi kalini bakal aku tempuhi dengan tabah dan redha.

************************************************************************************
Sebulan sahaja lagi aku bakal bergelar seorang isteri. Biarpun aku tidak mengenali siapakah sebenarnya bakal suamiku ini, kami sering berhubung melalui laman sosial di alam siber. Bukan kerana tidak teringin untuk ketemu atau berkenal lanjut tetapi dia kini sedang menyambung pengajian dalam saujana pentadbiran di luar negara. Hasil tajaan syarikat, akhirnya di usia 40 tahun barulah berkesempatan menyambung cita – citanya. Itulah kata – katanya ketika bercerita tentang dirinya padaku.

Entah kenapa, setiap kali berbicara dengannya, aku membayangkan saat aku bersama encik Azmi.  Jika perbualan yang menggembirakan, aku bayangkan wajah encik Azmi yang tersenyum girang. Ya Allah, kenapa begini jadinya aku? Berdosanya aku kepada dia. Maafkan aku.

Tapi, tidak adil jika aku dipersalahkan sebelum difahami situasi yang menyebabkan aku berfikir begini. Tunanganku ini juga bernama Azmi dan berusia 40 tahun. Bermakna dia sebaya dengan encik Azmi. Bekerja dalam bidang pentadbiran dibawah syarikat yang sama denganku. Cuma dia sekarang sedang menyambung pengajian. Jadi aku kurang pasti di cawangan mana dia bertugas. Satu –satunya perbezaan dia dan encik Azmi, dia belum pernah berkahwin manakala encik Azmi menamatkan zaman bujangnya 2 tahun yang lalu.

*************************************************************************************

Sebulan berlalu, sebulan juga aku menerima kiriman email dari tunangku. Perkara yang menarik berkaitan email kami, si dia telah namakan topik email kami dengan suatu deretan abjad yang amat bermakna buatku ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTVWXYZ.

Pada awalnya aku sekadar menyangka itu tiada bermakna. Namun kini, setelah seminggu dia terpaksa berhenti menghubungiku buat sementara waktu, membuatkanku semakin banyak masa untuk menyemak kembali email –emailnya. Indah, cukup indah layanannya kepadaku. Amat bahagia kurasakan.
Suatu hari, aku tiba – tiba perasankan sesuatu pada nama topik email kami. Sebaik sahaja menyedari hal itu, aku terus mengirimkan email rakaman suaraku padanya.

“ i feel missing you too my dear,” buat pertama kalinya aku mengucapkan kata – kata itu buat seorang lelaki.
Beberapa bulan berlalu, tunanganku itu tamat pengajiannya dan kembali ke Malaysia. Kini email telah diiringi dengan kiriman hadiah dan bunga setiap pagi. Masih menggunakan trade mark ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTVWXYZ. Namun wajah dan dirinya belum lagi kukenali.

Hari ini aku dihadiahkan dengan sebotol wangian dan sejambak mawar. Disebalik jambangan mawar terselit sepucuk surat. Rupa – rupanya segala persiapan hantaran dan pengurusan majlis dirumahku telahpun diselesaikan olehnya.
Segera ku mencapai telefonku sebaik sahaj selesai membaca surat ringkas dari tunangku itu.
“ Assalamualaikum, ibu. Ibu, berkaitan persiapan perkahwinan Erlis yang kita bincangkan tu, Erlis rasa tak jadilah..” aku menerangkan satu persatu pengkhabaran yang baru kuterima dari Azmi kepada ibu. Ibu menerima dengan hati terbuka.

Aku sebenarnya masih lagi terkejut kerana tidak menyangka ibuku tidak kisah apabila mengetahui insan yang bakal mengahwini ku itu berusia hampir sebaya dengannya. Kata ibu, hatinya mengatakan itu adalah yang terbaik buatku. Sebagai anak aku turuti apa jua keputusan ibu. Tambahan pula, aku fikir jika aku sendiri mencari, berpuluh tahun lagipun aku belum pasti aku mampu ketemu.

***********************************************************************************

Dari email kini bertukar kepada pesanan ringkas di telefon.  2 bulan sahaja lagi aku dan Azmi akan sah menjadi pasangan suami isteri. Biarpun boleh dikatakan setiap 30 minit kami berhubung, tidak pernah terbit rasa jemu di hatiku. Adakah ini dinamakan cinta? Semakin hari aku semakin tidak sabar menanti hari perkahwinanku.

Hari ini dia meminta izin untuk menghubungiku. Katanya tidak puas mendengar rakaman suaraku haritu. Aduh, malunya. Macam manalah agaknya suaraku ketika itu. Aku masih belum memberi jawapan. Malu sebenarnya, tetapi jujurnya aku juga teringin untuk mendengar suaranya.

Bayu malam meniup dingin melalui celah – celah pepohon yang berderetan didepan rumahku. Terasa nyaman apabila ia menyentuh lembut pipiku. Tiba – tiba telefon yan berada di meja hadapanku berdering. Ku biarkan buat seketika. Masih mempertimbangkan antara dua pilihan. Deringan itu sepi tanpa berjawab. 15 minit berlalu, ia berdering lagi. Aku masih sepi. Sekadar memandang. Terbit pula rasa kasihan di hatiku terhadapnya. Tidak mengapa, jika aku menjawab tetapi diam membisu, itu juga tiada makna.

Hampir sejam aku berada diluar rumah sehinggalah ibu bising menyatakan tidak elok lama – lama berembun begitu. Jam menunjukkan pukul 11.30 malam. Mataku belum lagi mampu dipejam. Secara tiba – tiba kenangan bersama Encik Azmi kembali di ingatanku.

*************************************************************************************

“ Encik, yang ni perlu buat macam mana ea?” aku membawa sehelai kertas yang mengandungi data – data berkaitan perkembangan mingguan syarikat. Aku ditugaskan untuk menyatukannya menjadi bulanan dan menyediakan laporan ringkas berkaitannya.

Encik Azmi yang tadinya sedang mengadap komputer berpaling padaku. Dia melihat kertas yang ku hulurkan buat seketika. Kemudian dia mengalihkan pandangannya kepadaku. Tanpa disengajakan mata kami bertentangan. Aku cuba mengalihkan pandanganku. Lantas Encik Azmi bersuara memberikan penerangan kepadaku.

Menjadi kebiasaanku untuk melihat wajah orang yang mengajarku kerana dengan cara itu aku lebih memahami perkara yang ingin disampaikan itu. Namun kali ini aku benar – benar tidak mampu melihatnya. Debaran yang amat kencang dihatiku terasa.

Akibat daripada itu, aku tidak dapat memahami apa yang diajarkan oleh dia. Maka terpaksalah aku bertanyakan perkara yang sama kepada pegawai yang lain. Mujurlah aku berjaya juga melakukan tugasan aku itu dengan sempurna.

Minggu ini merupakan minggu yang agak sibuk kerana syarikat bakal dilawati oleh bahagian kawalan kualiti. Kami selaku pelajar diberi tugasan membantu mana – mana pegawai menyiapkan laporan dan menghias jabatan. Tiba – tiba pula kami menjadi pereka dalaman. Namun gembira dan amat berpuas hati kerana hasil kerja kami mendapat pujian dan mereka membawa kami menikmati jamuan makan malam di sebuah hotel berhampiran syarikat tanda penghargaan buat kami. Tambahan hanya beberapa hari sahaja lagi kami akan tamat tempoh praktikal kami di sini.

Malam itu semua warga jabatan kami berpakain penuh indah. Encik Azmi kelihatan agak kacak dengan pakaian kasualnya kemas dan ringkas. Warna hijau lembutnya sedondong denganku membuatkan kami diusik dan dipadan - padankan berdua. Biarpun aku agak malu, tetapi dalam diam aku sebenarnya gembira diusik begitu. Alangkah indahnya jika ia adalah benar.

Encik Azmi pula seperti menjauhiku selepas peristiwa tersebut. Layanannya kepadaku semaki hari semakin dingin. Seingatku,  tiada silap yang aku lakukan padanya. Malah, tidak pernah aku lupa menyempurnakan tugasannya padaku.

Akhirnya, aku mengambil keputusan menghapuskan fikiran berkaitan perubahan Encik Azmi itu. Biarpun hatiku masih mempunyai tempat buatnya, sekurang – kurangnya aku tidak lagi raa tertekan jikapun bertembung dengannya. Aku masih terus senyum padanya walaupun aku tahu, senyuman itu tidak akan terbalas.

Lalu tibalah pula kepada hari terakhir aku di sini. Hari yang membuatkan aku tahu bahaw aku perlu berhenti bermimpi. Iaitu hari aku menerima undangan perkahwinannya. Hari dimana pertama kalinya dia memanggilku dengan panggilan Elysa.

*************************************************************************************

Lamunanku terhenti apabila telefon berdering lagi. Aku terus menekan butang kekunci jawab tanpa melihat nama pemanggil.

“Assalamualaikum, Elysa apa khabar? Maaf meganggu. Terlalu lama saya menunggu jawapan daripada Elysa,” terdengar suara garau dari talian.

Aku tergamam. Menitis air mataku tanpa dapatku kawal. Suara ini. Suara yang benar – benar aku rindui. Ya Allah, kenapa begitu banyak persamaan mereka?

“ Waalaikumussalam. Sihat. Ya, saya dah nak tidur ni. Boleh saya minta sesuatu?,” aku menjawab dengan suara yang bergetar menahan tangis.

“ InsyaAllah jika saya mampu penuhi,” dia menjawab ringkas dan menanti aku menyambung kata.

“ Biarlah kita sekadar berhubung melalui SMS dan email sahaja. Kita sama – sama simpan suara kita untuk berbual setelah kita disatukan nanti. Boleh?” sepi sahaja dihujung talian itu. Tiada jawapan ku terima walaupun beberapa ketika berlalu.

“ Baiklah. Selamat malam Elysa,” talian diputuskan.

Aku masih membisu. Terlalu banyak kejutan ku terima hari ini. Tapi aku paling terkejut dengan suara tunangku tadi. Hati, kenapa engkau begini? Kenapa engkau masih mengingtai orang yang tidak langsung meletakkan engkau di matanya, apatah lagi di hatinya.

Tiba – tiba aku menerima sebuah SMS darinya.
            “Elysa, cuba cari dan dengar lagu ini. Fahami dan mengertilah isinya.
            DeHearty_Permata  Yang Di cari…
            Itulah dirimu buatku…
            ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTVWXYZ

*************************************************************************************

Hari yang dinanti – nanti tiba juga akhirnya. Aku selamat diijab kabulkan dengan Azmi dengan belanja RM 10 000. Aku meminta sekadar RM 8 000 namun Azmi nekad mahu menambahkan lagi bagi menggenapkan kepada RM 2 000. Katanya tanda terima kasihnya buatku yang sudi menerimanya.

Akhirnya aku akur. Alhamdulillah majlis penuhmeriah dan ringkas itu berjalan dengan lancar. Sofea selaku pengapitku pula tidak jemu – jemu berada disisiku memberi kata – kata semangat.

“Erlis, tahniah. Aku nak bagitau berita gembirani,” aku hairan memandang Sofea yang sedang tersengih di sisiku.

“ Engkau dan suami kauletak nama anak kau dengan nama aku tanda jasa aku dekat korang,” Sofea menyambung kata – katanya lalu mengisyaratkan aku untuk melihat suamiku yang duduk di depanku untuk menyarungkan cicin.

Bagaikan aku berada di dalam mimpi. Insan yang baharu sahaja sah menjadi suamiku adalah encik Azmi. Ya, benar. Encik Azmi yang menjadi insan pertama membuka pintu hatiku. Encik Azmi yang menyebabkan aku sasau dan hilang arah. Satu –satunya encik Azmi yang aku mimpikan siang dan malamku. Ya Allah, begini rupanya engkau satukan aku dengannya.

“Encik Azmi? Tapi macam mana? Kenapa,” aku bertanya kepada suamiku itu. Dia sekadar tersenyum dan menghadiahkan kucupan keahiku sebaik sahaja cicin pengikat kasih kami selamat disarungkan.
“Kerana Elysa yang terbaik buat saya. Inilah yang tertulis dariNya,” suamiku menyambung katanya lagi sambil menyapu linangan air mata di pipiku.


*************************************************************************************

Hampir sebulan usia anak kami; Sofea Ami Elyna. Gelaran encik Azmi telah lama tersimpan dalam diari hatiku. Kini panggilan itu telah bertukar menjadi abang. Gembira hati ini hanya Allah yang tahu.

“ Sayang, terima kasih kerana tetap simpan hati sayang buat abang,” sebuah kucupan dihadiahkan buatku.

Teringatku pada peristiwa setahun lalu. Selesai majlis perkahwinan kami, Abang Azmi menjelaskan segala – galanya buatku. Rupa – rupanya perkahwinan dia dulu tidak pernah berlaku. Perkahwinan itu ditetapkan oleh keluarganya tanpa kerelaan. Paling menggembirakanku, perasaanku padanya dahulu sebenarnya turut dirasai olehnya.

Tindakan dia yang dingin padaku secara tiba – tiba itu pula kerana dia tidak mahu aku kecewa jika terus berharap padanya.Ketika itu dia tidak mempunyai kekuatan untuk menolak perkahwinan yang dirancang itu. Ibunya yang terlalu berharap melihat dia berumahtangga menyebabkan dia melupakan hasrat hatinya dan sekadar menurut.

Allah menentukan segalanya. Seminggu sebelum perkahwinan mereka, wanita yang bakal dikahwininya menghilang tanpa khabar berita. Rupa – rupanya keluarga wanita itu telah merancang semua itu kerana mahu menjodohkan anaknya dengan seorang lelaki yang lebih berada dan berpangkat datuk.

Pemergian suamiku ke luar negara untuk menyambung pengajian juga sebenarnya atas ihsan ketua jabatannya yang bersimpati dengan musibah yang menimpanya. Rakan – rakan syarikat yang mengetahui ujian yang menimpa suamiku ketika itu juga tidak pernah jemu memberi semangat. Aku kagum dengan semangat persahabatan mereka.

Alamat dan nombor telefon yang diberikan oleh Sofea merupakan pencetus kepada perkahwinan kami ini. Rupanya nombor dan alamat itu telah suamiku simpan sebaiknya. Namun hasratnya ketika itu terkubur sepi apabila pada malam jamuan di hotel itu dia mendapat maklumat dari ibunya bahawa hari pertunangan dan perkahwinannya telah ditetapkan dan kad undangan telah disiapkan.

Kesimpulannya telahan Sofea bahawa suamiku ini berminat dengan pemberiannya itu adalah benar. Cuma disebabkan dia lambat bertindak, jalan yang mudah terhijab seketika dan terpaksa mengambil jalan yang amat rumit.

Biarpun ujian yang dihadapi suamiku itu bukanlah perkara biasa, dia tetap tersenyum dan gembira ketika menceritakannya kepadaku. Katanya, dahulu dia rasakan dialah orang paling malang. Tetapi kini, dia rasakan dialah orang yang paling bertuah. Begitu indah perjalanan hidup yang Allah rencanakan buatnya.

Sofea pula kini sedang sibuk melakukan persiapan perkahwinannya dengan seorang lelaki yang sama – sama bekerja di syarikat kami. Biarpun aku belum berkesempatan menemaninya melakukan persiapan,, dia tidak pernah mengeluh. Malah dia tidak pernah lupa datang menjengukku.

Rakan – rakanku yang sama – sama praktikal denganku dahulu; Hartini dan Asma pula kini bertugas di utara tanah air. Mereka agak terperanjat apabila mengetahui siapa gerangan suamiku.

Suamiku, dirimu amat berharga buatku. Kini telah lengkap setiap abjad dalam hidupku. Telah mampu ku nyanyikan ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ  tanpa perlu ragu dan pilu lagi.

Buat  insan – insan yang masih mencari di manakah huruf U mereka, usahlah berputus asa. Mungkin ia sebenarnya telah dihadapanmu cuma belum tiba masanya untuk dirimu memilikinya. Sabarlah. Teruslah menanti dan simpanlah hatimu hanya buatnya. Insan yang benar –benar berhak memiliki sekeping hati yang ikhlas dan tulus.

Ahad, 7 Ogos 2011

sebenarnya cinta (3)

VERSI AFIF ASLAH :

Isteriku melangkah keluar. Aku biarkan di pergi. Biarlah, jika itu dapat membuat dia lebih tenang. Aku baring dan cuba muhasabah diri. Mengimbau kembali setiap perkara yang berlaku hari ini. Ku teliti setiap inci bilik tidurku. Indah hiasannya. Kata abang Iman tadi, setiap hiasan dan lauk pengantin yang dijamu tadi adalah idea dan hasil tangan isteriku.

Aku terbayang perbualan aku dan abang iparku itu tadi. Sewaktu sama – sama mengemas kerusi dan meja pengantin. Setahuku, meja pengantin ini pihak catering tidak terlibat. Oleh kerana itu kami perlu menguruskan dan mengemas sendiri.

“ Kat rumah ni kami panggil isteri kau tu kakak. Tapi kau nak panggil apepun kat dia jangan bimbang, kami tak halang. Kalau kau nak tahu, diatu suka buat apepun sendiri selagi dia mampu. Katanya kalau mintak tolong dan orang tak dapat buat, dia akan sakit hati, jadi dia akan buat sendiri,” abang iparku memulakan bicara.

“ Pagi tadi dia bangun pukul 5 pagi untuk siapkan bahan lauk pengantin. Lepas solat subuh dia terus masak dan siapkan semua lauk. Jadi pagi tadi orang cuma tolong panaskan, hias dan hidang je. Katanya nak jimat dan tak nak susahkan orang. Pelamin, hiasan rumah, bilik pengantin dan hiasan meja pengantinni dia yang buat sendiri. Dia sanggup pulang setiap hujung minggu ke kampung untuk buat semuani,” panjang abang Iman bercerita. Mendengar dia bercerita sedikit sebanyak membuatkan aku lebih mengenali isteriku ini.

“ Abang, saya rasa bimbang pula jika saya tidak mampu membahagiakan insan sebaik dan sesempurna dia. Apatah lagi saya ni banyak kurang,” aku sempat menyatakan rasa hatiku yang sebenarnya kepada abang iman.

“Kalau betul begitu, terimalah dia seadanya. Janji dengan aku, saat kau lafazkan akad tadi maka kau dah berikrar untuk mulakan buku baru dengan dia dan takkan sentuh buku lama kau mahupun dia. Bulat, segi, leper atau apapun kurang samada dari kau atau dia, kau akan terima seikhlas hati. Ingat, kau ketua keluarga. Kau yang paling berkuasa. Kuasa itu bukan kebanggaan, tapi tanggungjawab dan kebijaksanaan.”

Kata – kata akhir abang Iman akan aku jadikan peganganku. Itulah janjiku.
Jam menunjukkan pukul 1.30 pagi. Begitu lama rupanya aku termenung. Rumah yang tadinya kedengaran riuh telah sepi. Sekadar dihiasi suara cengkerik dan tangisan anak kecil. Mungkin meminta diberikan susu atau didodoi.

Aku bangkit dan menuju ke bilik air. Hajat di hati menunaikan solat sunat dan cuba menenangkan jiwa. Dalam pada itu aku tidak dapat menolak rasa tertanya – tanya ke mana isteriku menghilang.

Usai solat aku mengambil tafsir yang berada di atas almari. Aku cuba untuk mengalunkan ayat suci dari mukjizat rasulullah itu dan cuba memahami maksudnya. Moga – moga jiwaku akan tenang dan diberikan kekuatan.

Bunyi pintu di buka membuatkan aku berpaling. Ku lihat isteriku melangkah masuk dengan wajah yang tertunduk. Aku meneruskan bacaan. Bukan sengaja mahu mengabaikan kehadiran isteriku itu tetapi aku tidak pasti apakah reaksi terbaik yang boleh diterima isteriku saat itu. Jadi aku rasa, biarlah aku habiskan dulu bacaanku dan menanti riaksi darinya terlebih dahulu.

“…benarlah kata – kata Allah,”ku simpan tafsir dan sejadah ke tempat asalnya. Ku lihat isteriku sedang menghidupkan ubat nyamuk.

Dia telah kembali mengenakan pakaian tidur tadi. Rambutnya juga telah tersisir rapi.
Aku duduk ditepi katil sambil memandang isteriku. Aku lemparkan kepadanya sebuah senyuman. Ku lihat dia membalasnya. Wajahnya tidak lagi kusam seperti tadi. Alhamdulillah. Tapi, kemanakah dia tadi? Tidak mengapalah, itu tidak begitu penting. Paling utama aku senang melihat senyuman manisnya itu.

“ Sayang memang selalu tidur lewat ea?” aku memulakan perbualan sambil menyapu ruang disebelahku. Tanda menjemput isteriku duduk di sisiku. Dia ketawa kecil dan menghampiriku.

“Terima kasih. Erm nak kata selalu tu taklah tapi kerap jugalah akhir – akhirni. Tengok keadaanlah. Abang?” dia bertanya kepadaku soalan yang sama. Mungkin tiada topik atau mungkin juga cuba untuk mengenaliku.

“ Sama macam sayang juga. Tapi yang lebih kerapnya tidur lewatlah. Sayang kalau tidur dalam gelap atau terang?” aku cuba bertanya bagi mendapatkan kepastian kerana mahu membantu memadamkan lampu.

“Gelap. Abang? Biar sayang yang tutup ea,” dia menarik tanganku sebagai tanda biar dia yang bangun.

“Apa – apapun boleh. Asalkan dengan sayang,” aku menjawab sambil mengenyitkan mata padanya.

“Kalau abang nak tidur ada cahayapun sayang tetap nak tutup lampu. Hehe ,“ dia bangun sambil ketawa.



VERSI AQILAH AFIQAH :
Syukur sangat dengan reaksi suamiku. Tapi aku masih perlu minta maaf dengan kelakuan ku tadi. Biarpun aku belum bersedia menceritakan segalanya, aku perlu minta maaf.

Sebaik sahaja aku padamkan lampu, tangan kasar suamiku memegang lembut tanganku. Aku dipimpin ke katil.

“Abang, inikan bilik sayang. Walau gelap macam manapun, sayang dah dapat hafal kedudukan barang, memang takkan jatuh. Lagipun, mata kitani dah dicipta elok oleh Allah. Memang dapat sesuai dalam keadaan apa sekalipun. Jangan bimbang ea,” aku meyakinkan suamiku apabila dia yang kononnya nak pimpin aku akhirnya dia yang tersadung kerana terlanggar kaki kerusi.

“ Perli abang ea,” dia memegang pinggangku sambil menggeletek. Pada awalnya aku cuba menahan akhirnya berderai pecah ketawaku.

“Ish, apalah anak darani. Ketawa mengalahkan pontianak. Nanti apa plak orang fikir,”suamiku berbisik ditelingaku sambil ketawa.

Ketawaku mati. Tapi aku masih tersenyum sendiri.
“Jomlah tidur. Dah lewatni. Tadi Mai terbagi tahu yang esok mereka mungkin nak kenakan kita,” aku bercakap separuh berbisik kepada suamiku.

Kami sama – sama berbaring. Lega rasanya dapat merehatkan badan setelah seharian tidak berehat.

“Selamat malam sayang,” suamiku memberikan ucapan sebelum dia melelapkan mata.

“Assalamualaikum.”aku memberi salam kepadanya. Tanpa aku sedar aku telah tercium pipi suamiku setelah selesai memberi salam tadi.

Ops..alamak,malunya. Bantal kecil aku ambil dan aku gunakan untuk menutup mukaku. Badan kupalingkan ke arah bertentangan dengan suamiku. Aduh, macam mana boleh tersilapni? Takpelah, suami aku juga, bukan orang lain. Mata yang pada asalnya ku paksa pejam akhirnya perlahan – lahan membawaku ke alam mimpi….

Tiba – tiba aku rasakan bantal peluk disebelahku memberikan rasa haba yang amat menyenangkan. Sejak bila ada orang bagi bantal yang automatik warmer kat aku ni? Atau…


VERSI AFIF ASLAH :

Rupa – rupanya isteriku pergi berbual dengan adiknya. Lega rasanya. Sekurang – kurangnya aku dapat tahu dia ke mana walaupun tidak ku tahui apa yang dibualkan.
Mataku tidak mampu lelap lagi. Biarpun tadi isteriku agak nakal dan aku meruap –ruap ingin membalas kenakalannya, aku tetap berpura – pura telah tidur. Bimbang jika aku tersilap lagi dalam memberi tindak balas.

Tiba – tiba aku berasakan satu perasaan amat sayang kepada insan yang bergelar isteriku ini. Apatah lagi bila mengingatkan cerita abang Iman petang tadi.
Aku ingin cuba memeluknya. Ya, aku mahu cuba. Perlahan – lahan aku alihkan bantal peluk ditengahku. Bimbang mengejutkan dia yang sedang lena dibuai mimpi. Berjaya, mungkin dia terlalu penat. Perlahan – lahan aku menghampirinya. Tiba – tiba di berpaling padaku.

Fuhh…lega. Dia masih tidur rupanya. Aku membantutkan dahulu niat untuk memelukknya. Aku mahu menatap puas dahulu wajah isteriku ini. Indah, cukup indah. Hidung yang mancung,dan alis yang hitam indah terukir secara asli. Masih terbayang matanya yang bercahaya dan tenang serta senyuman yang manis dihias telaga buruknya tadi.
Hampir beberapa minit aku melihat wajah isteriku. Memang betullah kata orang – orang tua, kalau nak kenal orang yang benar – benar cantik, melihat wajahnya yang tidur juga kita masih mengatakan dia cantik. Syukran ya Allah atas kurniaanMu ini.
Perlahan – lahan aku meletakkan tangan ke pinggang isteriku. Dia berpaling lagi. Kali ini membelakangiku. Aduh, macam tau – tau aje.

“Sayang, abang janji akan bahagiakan sayang selagi hayat abang. Dan jika diizinkanNya, biarlah sampai akhirat,” aku berbisik lembut ke telinganya. Aku tidak mengharapkan isteriku mendengarnya. Cukuplah untuk aku yang mengetahui hasrat aku itu. Malah akan aku jadikan sebagai tekad.

Rangkulanku makin kejap. Tiba – tiba naluri lelaki mengkehendakkan aku melakukan lebih dari itu. Tapi aku perlu menghormati isteriku. Aku tidak akan memaksa. Perlahan – lahan aku longgarkan rangkulanku tadi. Tiba – tiba isteriku menggosok – gosok matanya. Seperti telah terjaga dari tidur. Aku lantas berpura – pura tidur.


VERSI AQILAH AFIQAH :
Betul sangkaanku. Ku lihat bantal peluk telah berada dibawah katil. Boleh tahan juga tahap ‘kebuasan’ tidur suamiku ini. Dia sedang lena. Ku lihat jam menunjukkan pukul 4.28 pagi. Masih awal dan aku juga masih mengantuk.

Aku teragak – agak untuk meletakkan kembali bantal atau tidak. Akhirnya aku biarkan tiada pemisah antara kami. Aku betulkan selimut suamiku. Dia berpaling padaku dengan tidur yang masih nyenyak. Aku tersenyum sendiri mengingtakan tindakan spontanku sebelum tidur tadi. Aku kembali baring di sisi suamiku. Kali ini aku baring hampir padanya. Inginku tatap wajahnya sepuas – puasnya.

Perasaan sayang dan kasih bagaikan semakin menebal setiap kali aku memandang wajah suamiku ini. Kasihan suamiku. Sewajarnya malam ini dia berhak menerima apa yang halal baginya. Tetapi….

“Maafkan saya abang. Saya bukanlah isteri yang baik,” aku membisikkan padanya. Tanpa aku sedari, mataku telah mula dibasahi air mata. Bagaikan terbayang kembali sejarahku. Aku beristighfar dan cuba melupakan segalanya. Aku telah berjanji dengan abang Iman yang aku takkan ungkit lagi semua itu sebaik sahaja aku sah menjadi seorang isteri. Ya Allah, bagilah aku kekuatan.

Akhirnya tangisanku berjaya diredakan. Aku cuba untuk menggerakkan badanku membelakangi suamiku tetapi gagal. Rupa -rupanya tangannya telah merangkul pinggangku. Aku tidak sampai hati untuk menggerakkan tangannya. Bimbang suamiku itu terjaga. Lalu kubiarkan sahaja dan menyambung kembali lenaku.


VERSI AFIF ASLAH :
Suara “minah saleh” yang membebelkan waktu semasa seperti yang telah aku setkan mengejutkan aku dari tidur. Dalam mencari telefonku, jantungku berdegup kencang. Kenapa aku rasa lain berbanding hari biasa. Aku sendiri tidak dapat menjelaskan apa yang aku rasakan.

Aku cuba mencari punca kelainan yang aku rasakan, rupa – rupanya aku terjaga dengan keadaan seorang wanita sedang memelukku erat dalam lena. Wanita? Macam mana…
Ya Allah, aku terlupa yang aku telah berkahwin. Hehe… Sayang pula rasanya untuk mengejutkan isteriku. Kerana mungkin selepas ini tiada lagi peluang untuk kami berada dalam keadaan sebegini. Apa tidaknya, jika isteriku terus dingin, masakan untuk aku mendesaknya. Aku tidak akan berlaku zalim dan memaksa dia memenuhi kehendakku kerana itu beerti aku menyiksanya.

Akhirnya ku berikan kucupan di pipi dan dahinya sebelum perlahan – lahan aku alihkan tangannya. Ku bangun perlahan – lahan dan bersedia untuk membersihkan diri.
Hajat di hati aku ingin menunaikan solat sunat terlebih dahulu dan mengejutkan isteriku untuk solat subuh berjemaah sebentar nanti.

Selimutnya ku betulkan. Rambut yang menutupi wajahnya ku sisipkan ke telinga.
“ Sayang, semoga perkahwinan kita akan terus berbahgia dan dalam berkatnya hingga akhir hayat. Abang janji akan jadi yang terbaik buat sayang,” ku bisikkan kata – kata ikhlasku buatnya. Satu kucupan lembut ku hadiahkan di dahi dan bibirnya. Tanda kasihku tulus dan ikhlas buatnya.

Bersambung……

sebenarnya cinta (2)

BAB 2

VERSI AFIF ASLAH :
Penat seharian menjadi raja sehari akhirnya tiba dipenghujungnya. Tepat jam 6.30 petang, ruang rumah mertuaku semakin lengang. Hanya sedara mara terdekat dan jiran tetangga yang masih setia terus membantu untuk mengemas segala perkakas majlis tadi.
Selesai solat asar, aku selaku pengantin ditugaskan untuk membasuh kawah dan periuk belanga bersama isteriku. Kali pertama aku ‘bekerjasama’ dengan isteriku ini. Kagum aku melihat ketekunan dan ketangkasan isteriku melakukan kerja. Dari gayanya aku dapat mengagak yang isteriku memang biasa melakukan kerja rumah. Memang menepati isteri harapanku.
“Kalau penat, rehatlah dulu. Dari tadi lagi tak rehatkan?” aku menyapa isteriku yang baru selesai meniarapkan sebuah periuk di atas hamparan kain berhampiranku.
“Takpelah, kita buat sama – sama. Dah nak siap semua pun ni. Lagi cepat siap, lagi cepat kita boleh rehat,” dia mengukir senyuman dan memjawab dengan lembut.
Aku mengangguk dan sama – sama meneruskan kerja membasuh dan mengemas. Alhamdulillah lebih kurang pukul 7.15 malam kami dah siapkan tugas kami.
“Aslah, tinggalkanlah kerja tu dulu. Pergi mandi dan bersiap. Kejap lagi kita berjamaah sama – sama. Kalau kamu ikutkan Iqah tu, sampai esokpun kamu tak boleh rehat lagi,” ayah mertuaku berkata sambil menepuk bahuku.
Ku lihat isteriku hanya menjeling ayah sambil tersenyum. Dia menghampiriku dengan senyuman manisnya.
“ Jomlah masuk bilik rehat dulu. Nanti boleh mandi dan solat berjemaah,” isteriku sekadar mengulangi arahan ayah tadi.
Tiba – tiba aku ingin mengusiknya. Lalu aku menghulurkan tangan dengan harapan dia akan memegang tanganku dan memimpin aku untuk terus ke kamar kami. Agak lama huluran tanganku dipandangnya tanpa disambut.
“Tak sudi..”belum sempat aku menyambung ayat dan menarik balik tanganku ke sisi, isteriku menyambut lembut tanganku. Satu genggaman erat dapat kurasa darinya.
“Kenapa sejuk sangat tangan? Takut?” aku membisikkan ke telinganya. Dia menggeleng dan tersenyum. Biarpun dia kelihatan masih malu – malu, aku berasa senang dengan layanannya itu. Ish, apa yang aku rasani?

VERSI AQILAH AFIQAH :
Aku bersimpati melihat suamiku yang jelas kelihatan penat. Biarpun dia tidak putus – putus bergurau senda dengan keluargaku dan tersenyum, itu semua masih belum dapat menyembunyikan wajahnya yang kepenatan.
Bersyukur aku kerana suamiku ini tidaklah seburuk yang ku bimbangkan. Malah belum kutemu cacatnya setakat ini. Malah apa yang ku bimbangkan sebenarnya adalah diriku yang sebenarya tidak layak buat insan sebaiknya. Tapi, aku perlu yakin dengan takdir Allah ini. Dan aku perlu bersedia untuk menerima sebarang kemungkinan nanti.
“ Menungkan apa tu? Tadi ajak masuk bilik. Takkan diam je? Kata nak tolong hilangkan penat?” suamiku berdiri dihadapanku sambil menunduk melihat wajahku.
Matanya yang redup itu memandang tepat ke mataku. Tiba – tiba jantungku berdegup kencang.
“Abang, erm awak ,” belum sempat aku berkata apa – apa, tangan suamiku pantas menyentuh daguku.
Wajahku diangkat memandangnya yang sedang berdiri.
“Boleh kita bincang sesuatu?” soalnya dengan muka serius. Aku sekadar mengangguk.
“Sebagai suami, abang mahu menuntut hak pertama abang,” dia sekadar berhenti di situ dan mengalih tempat dengan duduk disebelahku.
Dengan sekadar bertuala, kelakuan suamiku itu agak mendebarkanku. Aku masih diam tanpa respon berkaitan ungkapan terakhirnya tadi. Aku bagaikan terpukau, sekadar diam dan membiarkan suamiku mengambil kedua-dua tanganku dan mengucupnya lembut.
“Sayang, walaupun kita belum pernah bertemu apatah lagi bercinta sebelum ini, abang harap, sayang panggil abang dengan panggilan abang. Ok?” aku lega mendengar hasrat sebenarnya. Tergelak pula aku bila memikirkan yang aku telah tersilap tafsir sebentar tadi.
“Baiklah abang. Tapi, perlu ke abang panggil saya sayang?” aku menyoalnya kembali. Mungkin aku boleh menyesuaikan diri dengan panggilan abang. Tapi dengan membahasakan panggilan sayang didepan keluargaku, aku rasa agak janggal.
“Ya perlu. Amat perlu,” kulihat wajahnya sedikit berubah dengan soalanku tadi. Adakah aku telah mengguris hati suamiku. Ya Allah, maafkan aku. Aku tidak berniat begitu.
Suamiku menarik lembut tangannya dan memberikanku senyuman yang kulihat tidak seceria tadi. Dia cuba untuk bangun. Mungkin ingin ke bilik mandi.
“ Abang, saya mintak maaf,” ku paut tanggannya sebelum sempat dia melangkah. Ku kucup tangannya dengan linangan air mata. Aku takut andai kataku tadi menyebabkan aku menjadi isteri derhaka.
“ Sayang, kenapa ni? Kenapa menangis ni?” suamiku kelihatan bimbang.
VERSI AFIF ASLAH :
Hasratku untuk mandi ku bantutkan seketika apabila kulihat isteriku menangis. Aduh, kenapa ni? Kalau keluarga mertuaku tahu aku dah buat anak mereka menangis, mahu aku kena halau malamni.
“ Abang, saya tak marah abang nak panggil sayang dekat saya tapi, saya segan kalau dekat depan keluarga saya,” isteriku bersuara dalam tangisan.
Aku tidak dapat menyembunyikan ketawaku. Manja rupanya isteriku ini. Hanya disebabkan itu rupanya dia menangis.
“Baiklah. Sebagai permulaan, abang terima permintaan sayang. Tapi janji, kalau kita berdua je, sayang dan abang. Bukan saya. Boleh?” aku berkata perlahan dengan harapan tangisannya akan berhenti.
“Terima Kasih abang,” satu pelukan erat isteriku berikan bersama ucapan itu.
Setelah isteriku benar – benar kelihatan tenang, aku meminta diri untuk ke bilik mandi dan bersiap untuk solat berjemaah. Bimbang juga kalau kami terlambat nanti.
Setelah selesai solat berjemaah, aku diminta oleh ayahku untuk memberi tazkirah pendek. Rupanya abang iparku ada memberitahu ayah bahawa aku mempunyai latar belakang pendidikan agama. Tazkirah ringkas yang kuberikan itu sekadar berkisar ulasan isu semasa dari sudut pandangan islam. Berdebar juga rasanya. Bimbang jika aku tersilap dalam mengupas, maklumlah, keluarga mertuaku ini bukan sebarangan orang.
Alhamdulillah segalanya berjalan lancar. Solat isya tadi aku imamkan. Biarpun debaran amat memuncak, aku dapat juga mengawalnya sehingga selesai solat berjemaah. Alhamdulillah.
“ Kamu rehatlah dahulu. Esok baru kita berborak panjang. Ayah tahu kamu penat,” ayah mertuaku memberi green light untuk aku tidur awal. Gembiranya, akhirnya dapat juga aku rehat. Memang dah penat sangat – sangat sekarang. Setelah meminta diri dari semua yang ada di ruang tamu, aku melangkah ke bilikku.
“Assalamualaikum, sayang buat…” aku tidak sempat meneruskan kata – kataku itu.
Kali pertama aku melihat insan bernama Aqilah Afiqah tanpa selendang. Dia kulihat sedang mengemas tempat beradu kami.
Baju tidurnya yang bewarna pink lembut itu menyerlahkan kecantikannya. Biarpun badannya sedikit berisi,namun ia tidak mencacatkan malah menambahkan kemanisannya.
“Waalaikumussalam. Sayang tahu abang penat sebabtu sayang masuk lebih awal untuk sediakan tempat tidur abang. Jemputlah,”isteriku menjawab lembut. Aku menghampiri isteriku dan duduk disebelahnya.
“Abang nak tukar baju tak?’ soalnya sambil menunjukkan baju tidur di tangannya. Seingatku, aku tidak pernah ada baju tidur itu.
“Bajuni sayang beli haritu. Masa jalan – jalan dengan mak, mak cakap, perlu beli siap – siap. Agar abang tak susah nak bawa banyak – banyak baju datang sini. Sayang juga ada beli beberapa lagi baju untuk abang. Harap muat. Saiznya sayang beli ikut saiz Abang Iman. Sebab haritu keluarga abang cakap saiz abang macam abang Iman,” terang isteriku panjang lebar.
Aku mengambil baju di tangan isteriku dan mengucup pipinya. Dia tertunduk malu.
“Padan. Terima kasih sayang. Nak tau tak? Ini baju pink pertama yang abang ada. Hehehe,” aku tergelak kecil. Isteriku turut tergelak dan menghampiriku.
“ Baju abangni pasangan kepada baju sayang sebab tu sama – sama pink. Marah ke? Hehehe,” isteriku cuba mengusikku. Aku menggeleng dan menariknya ke dalam dakapanku.
“Tak sayang. Dah pandai usik abang ea,” aku mengucup isteriku perlahan – lahan. Dari ubun – ubun ke lehernya. Kulihat dia membiarkannya.
Tiba – tiba isteriku menolakku dan mencapai jubah dan tudungnya yang tersangkut di dalam almari.
“ Maafkan sayang. Abang rehatlah dulu ea. Sayang dengar mak panggil tadi,” dia melangkah ke bilik air sebelum ke luar dari bilik kami.
Aku cuba mencari silap ku. Adakah aku terlalu gelojoh? Tapi bukankah dia seperti bersedia tadi?

VERSI AQILAH AFIQAH :
“Maafkan saya abang. Saya belum kuat untuk menghadapi sebarang kemungkinan. Izinkan saya menikmati kebahgian bersama abang sebelum tiba masa rahsia saya terbongkar. Maafkan saya, saya janji, suatu masa nanti saya akan jujur dengan abang,” aku berbicara sendirian didalam hati.
Biarpun hati seorang isteri menghendakkan aku untuk bercerita sepenuhnya pada suamiku, akalku meminta untuk aku berfikir sejenak. Lantas aku bertindak membawa diri ke bilik air buat sementara waktu. Setelah aku tenangkan diriku dengan berwudhuk, aku keluar ke ruang tamu. Ku lihat adikku ada berbual bersama –sama kakakku.
Aku lantas masuk ke bilik adikku dan mengambil baju sembahyangnya. Aku mahu menunaikan rutinku. Rutin yang telah ayah ajarkan kepada setiap anaknya jika berasa duka. Sejadah kuhamparkan menghadap kiblat. Malam ini mahuku sujud kepadaNya sehingga hatiku benar – benar damai dan kuat. Mahuku luahkan segala yang terbuku dihatiku. Aku yakin, Dia yang mengurniakan ujian ini buatku maka Dialah jua yang lebih berkuasa dalam mendamaikan hatiku dan memberi ilham kepadaku untuk menyelesaikan kekusutan yangku hadapi ini.
“…benarlah kata – kata Allah..” aku akhiri bacaan al-quran dan tafsirku. Pakaian sembahyang dan sejadah kulipat rapi lalu ku simpan ke tempat asalnya.
“ Akak, kenapa solat dan mengaji kat sini? Abang Aslah dah tidur ke? Akak biarkan dia sorang – sorang?” rupa – rupanya adikku; Aisyah Umaira sedang memerhatikan aku. Bertalu –talu soalan yang keluar dari mulut murainya itu.
“ Yup, akak tumpang solat kat sini. Ala bukan ape, saje nak imarahkan bilik Maira yang dah lama tak dibacakan quran,” aku cuba mengelak sambil mencubit pipi tembamnya.
“ Akak ni ada – ada je ea. Orang tengah A.B.C a.k.a Allah bagi cuti. Lagipun orang tak pernah lupalah untuk mengaji selepas waktu asar. Saje je tak nak tunjuk depan akak. Nanti kalau orang tahu dan timbul riak, kuruslah pahala ibadah adik. Rugi tu,”aku ketawa kecil dengan jawapan adikku itu. Inilah adik bongsuku yang agak manja dan gemar membahasakan dirinya sesuka hati.
Dia lebih gelap berbanding adik – beradik yang lain. Zaman kecilnya kami suka mengusiknya dengan mengatakan dia anak angkat, tertukar di hospital dan macam – macam lagi. Pernah sekali dia menangis sampai tertidur. Sekarang kulihat kulitnya semakin cerah dan wajahnya semakin cantik. Itulah kebesaran Allah. Menciptakan manusia makhluk sebaik – baik ciptaan. Dia tidak pernah menyusahkan manusia. Jikapun diuji, pasti Dia jua akan membantu. Cuma bezanya cepat atau lambat.
“Hello, ada sesiapa tak di sana. Erm lebih baik bercakap dengan si putih ni. Adik dah tau dia memang tak dapat nak jawab. Susah betul bercakap dengan pengantin baruni. Asyik mengelamun je,” rupa – rupanya aku telah termenung terlalu jauh hingga tidak perasan yang Umaira bertanya sesuatu padaku.
“Alah, jangan merajuk. Maira tanya apa kat akak tadi?” aku cuba bertanya kembali pada adikku.
“Mai tanya, akak tak nak tidur lagi ke? Orang dah mengantuk ni. Lagipun esok kita ada pogram lagi tau. Ops..” adik aku dah terkantoi. Mesti keluarga aku dah merancang untuk kenakan aku dan suami. Ish apalah agaknya ea.
“Tengoktu, berangan lagi. Dahlah. Orang nak tidur. Selamat malam,” aku ditolak keluar oleh Mai.
Dum! Pintu biliknya ditutup. Aku sekadar tersenyum dengan tindakan adikku itu. Alhamdulillah, terasa damai hati ini sekarang.
Aku melangkah malas menuju ke bilik. Ku lihat lampu bilikku masih bernyala. Seluruh rumahku telah sunyi dan malap cahayanya. Kulihat terdapat beberapa hamparan tilam tersusun diruang tamuku dan beberapa sanak – saudara lelakiku terbaring lena di situ. Jam di dinding menunjukkan pukul 2 pagi. Patutlah dah mengantuk.
Telinga aku dekatkan ke pintu bilik. Cuba mendengar sebarang bunyi. Sepi. Adakah suamiku menunggu aku? Bagaimana untuk aku menghadapnya? Ya Allah, kau permudahkanlah urusanku.


Bersambung…